29 templat dan contoh manajemen waktu untuk meningkatkan efisiensi

Gambar kontributor tim AsanaTeam Asana7 Oktober 202111 menit baca
facebooktwitterlinkedin
Gambar banner artikel templat manajemen waktu
Coba Asana sekarang

Ringkasan

Mulai dari tugas harian hingga kalender editorial bulanan, kami telah mengumpulkan 29 templat dan contoh manajemen waktu untuk membantu Anda mengelola waktu secara efisien. Cari tahu cara setiap templat dapat membantu menyelesaikan daftar tugas Anda.

Sulit untuk menyeimbangkan jadwal kerja yang sibuk dan menyelesaikan tugas ketika tugas baru terus ditambahkan ke daftar tugas. Jika Anda merasa tersiksa dengan situasi ini, kabar baiknya ada lusinan templat manajemen waktu di luar sana yang dapat membantu memprioritaskan beban kerja Anda. 

Lihat 29 opsi dan contoh templat manajemen waktu untuk menemukan yang sesuai dengan jadwal Anda yang sibuk. Dari agenda harian hingga gol bulanan, templat ini mencakup hampir semua situasi. 

Siap untuk memulai? Berikut adalah 29 lembar kerja manajemen waktu yang paling membantu. 

Jadwal dan daftar pribadi

Pegang kendali atas tugas harian dan mingguan Anda dengan strategi manajemen waktu ini.

1. Contoh daftar tugas harian

Terbaik untuk: Penetapan gol harian dan memprioritaskan tugas mikro.

Tugas harian adalah item tindakan yang ditulis di buku catatan atau berupa daftar centang di alat perangkat lunak daftar tugas pada awal setiap hari. Melacak tugas dapat membantu memastikan Anda menyelesaikan semua pekerjaan penting untuk hari itu dan tidak ada yang luput. 

Templat daftar periksa harian

Tindakan menuliskan hasil akhir harian membantu Anda memvisualisasikan pekerjaan yang perlu diselesaikan. Karena semuanya tertulis, Anda dapat dengan mudah memahami prioritas setiap tugas dan kapan tugas tertentu harus diselesaikan. Di penghujung hari, periksa tugas untuk besok sehingga Anda dapat memulai hari dengan langkah terbaik. 

Buat daftar tugas dengan Asana

2. Contoh daftar periksa

Cocok untuk: Memesan hasil akhir harian secara berurutan. 

Cara mengatur daftar tugas dapat memengaruhi cara dan waktu menyelesaikan tugas. Dengan membuat daftar periksa, Anda dapat memastikan hasil akhir didefinisikan dengan jelas dan berurutan berdasarkan prioritas.

[Tampilan Daftar] Metode GTD terorganisir dalam proyek Tugas Saya di Asana dengan prioritas, tanggal, dan informasi tingkat proyek (langkah 3)

Templat manajemen waktu daftar periksa dapat dikategorikan dari yang paling penting hingga yang paling tidak penting, sehingga Anda dapat memastikan tugas dengan prioritas tertinggi diselesaikan terlebih dahulu. Ditambah lagi, memeriksa setiap tugas membuat Anda merasa lega karena satu tugas telah selesai dari daftar tugas.

Buat daftar tugas dengan Asana

3. Contoh perencana harian

Cocok untuk: Merencanakan aktivitas harian untuk mencegah gol tidak tercapai. 

Perencana harian cocok digunakan jika Anda sering kewalahan dengan tugas harian dan ingin memiliki rencana tindakan harian. Perencana harian atau mingguan berbeda dari daftar tugas karena mereka mencakup lebih dari sekadar hasil akhir. Mereka mencakup semua komponen penggerak hari, termasuk rapat, istirahat, hasil akhir, dan hal lain yang menghabiskan hari kerja Anda.

Riset yang dilakukan pada 2011 menemukan bahwa membuat rencana dapat membantu meringankan beban mental dari gol yang tidak tercapai. Dengan merencanakan hari Anda untuk rapat, tugas, dan hasil akhir proyek, Anda bisa memiliki peta jalan harian yang membantu Anda memblokir waktu dan menyelesaikan item tindakan.

Atur pekerjaan dengan Asana

4. Contoh jadwal mingguan

Cocok untuk: Merencanakan beban kerja Anda seminggu sebelumnya untuk menepati batas waktu.

Selain tugas harian, akan sangat membantu jika Anda merencanakan pekerjaan untuk minggu depan. Ini melibatkan membuat jadwal batas waktu yang ketat seperti tugas harian, batas waktu terbuka seperti proyek yang lebih besar, dan segala hal di antara keduanya. 

Anda pun ingin memprioritaskan tugas-tugas ini berdasarkan batas waktu dan kepentingan yang berkaitan dengan tujuan tim. Dengan cara ini Anda dapat menyelaraskan gol dengan pekerjaan yang diperlukan untuk menyelesaikannya.

5. Contoh sederhana

Cocok untuk: Tetap sesuai rencana dengan tugas mikro.

Dalam hal manajemen waktu, tetaplah sederhana. Jika Anda sudah memiliki strategi tetapi membutuhkan struktur lebih banyak untuk mengatasi kekacauan, lembar kerja manajemen waktu yang sederhana mungkin menjadi solusi untuk Anda.

Templat sederhana mungkin menyertakan ikhtisar brief tentang daftar tugas mingguan dan batas waktu yang harus dicapai. Format daftar periksa sudah cukup untuk opsi ini, tetapi jika lebih suka memvisualisasikan pekerjaan, Anda dapat menggunakan kalender papan tulis untuk membuatnya menarik. Perbedaannya adalah bahwa templat sederhana hanya menyertakan beberapa tugas berikutnya dalam agenda, yang membuat tata letak tetap sederhana.

Templat proyek lintas fungsi gratis

Alat pelacakan waktu

Sebelum Anda dapat mengatur waktu, Anda perlu memahami cara menghabiskannya. Dengan strategi ini, Anda bisa menghemat waktu.

6. Contoh log waktu

Cocok untuk: Melacak durasi tugas dan alokasi beban kerja.

Mencatat waktu adalah salah satu bagian tersulit dalam mengelola rencana terstruktur. Apa saja yang dilakukan di antara mengerjakan tugas-tugas penting dan menanggapi rekan tim secara real time? 

Menyimpan templat log waktu dapat membantu Anda melacak lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan dan memungkinkan Anda untuk menganalisis alokasi waktu harian, mingguan, dan bulanan. Templat log waktu berguna untuk melacak berapa lama waktu yang dihabiskan untuk pekerjaan sebelumnya, tetapi juga membantu perencanaan masa depan. Setelah mengetahui lama waktu yang dibutuhkan untuk setiap tugas, Anda dapat merencanakan proyek mendatang berdasarkan perkiraan waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan setiap tugas.

7. Contoh log aktivitas

Cocok untuk: Tim yang mengerjakan beberapa proyek secara bersamaan.

Idealnya, waktu Anda hanya akan dihabiskan untuk menyelesaikan tugas yang diberikan. Sayangnya, kenyataannya berbeda dan banyak tim menderita karena kesibukan yang menghambat efisiensi mereka secara keseluruhan. Faktanya, rata-rata pekerja pengetahuan menghabiskan 60% waktunya untuk kerja tentang kerja, misalnya seperti mencari dokumen, mengejar persetujuan, atau menghadiri pertemuan status. 

Templat log aktivitas

Templat aktivitas membantu melacak semua aktivitas yang dilakukan dalam sehari sehingga Anda dapat mengidentifikasi dan mengurangi kerja tentang kerja. Misalnya, meskipun Anda mungkin hanya memiliki dua tugas untuk diselesaikan hari itu, Anda mungkin juga memiliki dua rapat untuk dihadiri, menyelesaikan proyek sebelumnya, atau miskomunikasi yang perlu diselesaikan dengan rekan tim. Mencatat aktivitas ini dapat menjelaskan di mana waktu dihabiskan dan memberikan peluang untuk meningkatkan proses saat ini.

8. Contoh anggaran waktu

Cocok untuk: Menganalisis alokasi waktu dan detail anggaran.  

Anda mungkin akrab dengan pepatah “Waktu adalah uang”, tetapi bagaimana Anda bisa memastikan waktu digunakan secara efisien? Meskipun tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semuanya, melacak waktu dalam korelasi dengan anggaran dapat membantu menempatkan sudut pandang alokasi waktu Anda. 

Anda dapat melakukan ini dengan terlebih dahulu melacak waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan setiap tugas dalam sebuah proyek. Kemudian tetapkan nomor anggaran untuk setiap entri dengan mengambil anggaran proyek dan membaginya dengan waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan setiap tugas. Meskipun mungkin tidak 100% akurat setiap saat, Anda bisa mendapatkan gambaran keseluruhan tentang di mana Anda menghabiskan waktu dan bagikan dengan pemangku kepentingan untuk meningkatkan visibilitas. 

Baca: Belum pernah mencoba manajemen biaya? Mulai di sini.

9. Contoh teknik Pomodoro

Cocok untuk: Individu yang kesulitan dengan penundaan dan mudah terbagi perhatiannya.

Jika membuat daftar tugas harian atau mingguan membuat Anda merasa kewalahan, Anda mungkin ingin mencoba menggunakan teknik Pomodoro. Teknik ini melibatkan pasangan sesi kerja terfokus dengan istirahat pendek yang sering, dengan tujuan meningkatkan produktivitas dan mengurangi kelelahan mental.

Rasio waktu kerja yang umum adalah 25 menit bekerja dengan 5 menit istirahat. Anda dapat mulai menggunakan teknik ini dengan menjadwalkan tugas harian di sekitar blok kerja 25 menit ini agar Anda bisa tenang mengetahui bahwa daftar tugas Anda akan selesai di penghujung hari.

Baca: Teknik Pomodoro: Cara ia membantu mendorong produktivitas tim

Teknik prioritisasi tugas

Dalam hal produktivitas, prioritisasi adalah kuncinya. Berikut adalah beberapa alat untuk membantu Anda memutuskan tugas mana yang mendesak dan mana yang bisa menunggu.

10. Contoh prioritas

Cocok untuk: Mengkategorikan tugas berdasarkan kepentingan untuk kebutuhan efisiensi.

Ketika memiliki daftar tugas yang panjang dan rapat berturut-turut, terkadang tampaknya mustahil untuk mengatur waktu secara efektif saat menyelesaikan tugas Anda. Di situlah perencanaan prioritas digunakan. 

Templat prioritas dapat membantu menentukan peringkat setiap tugas di daftar Anda berdasarkan tingkat kepentingannya, serta memastikan tugas terpenting diselesaikan terlebih dahulu. Ia dapat membantu mengatur daftar tugas bahkan pada hari-hari tersibuk. Coba buat peringkat setiap proyek pada skala satu hingga tiga, atau kode warna berdasarkan prioritas tertinggi. 

Buat daftar tugas dengan Asana

11. Contoh penundaan

Cocok untuk: Tim yang kesulitan dengan masalah penundaan dan efisiensi.

Kita semua pernah mengalaminya. Anda memiliki daftar panjang yang harus dilakukan, tetapi Anda harus menundanya hingga menit terakhir. Seringkali kita kesulitan karena penundaan, tetapi ada cara untuk memerangi efek negatifnya. 

Membuat templat penundaan dapat membantu memprioritaskan tugas utama yang harus diselesaikan satu hari dalam satu waktu. Dengan ini akan membuat Anda tidak kewalahan dengan daftar tugas mingguan yang lebih panjang. Anda mungkin juga ingin mencoba strategi manajemen waktu seperti teknik Pomodoro di mana Anda bekerja untuk interval waktu yang singkat dan sering beristirahat untuk mengurangi stres. Kuncinya adalah mencoba berbagai metode dan menemukan yang tepat untuk Anda. Mulailah dengan memprioritaskan tugas yang paling penting dan lanjutkan dengan istirahat sejenak jika masih merasa kesulitan.

Baca: Rahasia berhenti menunda pekerjaan

12. Contoh suatu hari

Cocok untuk: Merencanakan proyek masa depan yang prioritasnya lebih rendah tetapi tetap penting.

Kita semua merasa bersalah karena berfokus pada tugas-tugas jangka pendek setidaknya untuk beberapa waktu. Bagaimanapun juga, ada batas waktu yang harus dipenuhi. Namun, Anda bisa meluangkan waktu untuk mempertimbangkan tugas jangka panjang yang ingin diselesaikan suatu hari. 

Anda bisa menggunakan templat manajemen waktu suatu hari untuk membuat daftar proyek masa depan yang ingin dilakukan, baik sebagai tim atau sebagai individu. Dengan begitu, lain kali jika Anda memiliki sedikit waktu luang, Anda dapat mengerjakan tugas-tugas suatu hari nanti. Anda bisa mulai dengan membuat daftar deskripsi proyek dan kemudian menugaskan tim yang akan terlibat untuk memulai pekerjaan.

Baca: Cara mencapai hal besar dengan gol jangka panjang

13. Contoh waktu luang

Cocok untuk: Secara proaktif memprioritaskan proyek jangka panjang. 

Jika Anda pernah berada dalam situasi di mana beban kerja terasa ringan dan Anda ingin mengerjakan item tindakan proaktif, coba gunakan templat waktu luang dengan mencantumkan tugas di daftar suatu hari. Anda dapat mulai dengan memecah tugas suatu hari ke dalam struktur rincian pekerjaan, di mana Anda akan mulai merencanakan hasil akhir yang lebih kecil. 

Tugas-tugas ini dapat berupa keinginan bisnis yang lebih besar seperti proses yang ditingkatkan atau keinginan tim seperti mengatur aktivitas ikatan tim. Simpan tugas waktu luang ini untuk akhir minggu saat tugas prioritas Anda selesai dan gunakan untuk mengejar proyek yang ingin ditangani. 

Templat perencanaan tim

Mengelola tim membutuhkan organisasi. Dengan templat ini, Anda dapat menjaga anggota tim tetap selaras dan memanfaatkan waktu semua orang sebaik mungkin.

14. Templat gol tim

Cocok untuk: Menyelaraskan tugas yang lebih kecil dengan gol proyek yang lebih besar.

Salah satu tantangan terbesar dalam hal manajemen waktu adalah menghubungkan tugas dengan gol proyek yang lebih besar. Ini terutama berlaku untuk tim yang biasanya bekerja dalam sekat-sekat dan tidak memiliki platform yang terhubung untuk pelacakan manajemen waktu. 

Cara untuk mengatasi ini adalah dengan menggunakan templat tujuan tim sehingga semua pemangku kepentingan memahami tujuan proyek penting dan cara pekerjaan mereka terhubung ke gambaran yang lebih besar. 

Templat tujuan perusahaan gratis

15. Contoh gol SMART

Cocok untuk: Penetapan gol proaktif dan pemetaan jalan tugas.

Jika menetapkan gol dan melacak progres membantu produktivitas Anda, maka menggunakan templat gol SMART cocok untuk Anda. SMART adalah singkatan dari Specific (spesifik), Measurable (terukur), Achievable (dapat dicapai), Realistic (realistis), dan Time-bound (terikat waktu). Gol SMART membantu Anda mencapai gol ambisius dengan komunikasi dan keselarasan yang jelas.

Mengomunikasikan gol akan memastikan bahwa Anda memiliki transparansi dalam menyelaraskan tugas dan tujuan. Selain itu, Anda dapat memulai setiap hari dengan peta jalan yang jelas dan metrik yang dapat dilacak.

Baca: Menulis gol SMART yang lebih baik dengan kiat dan contoh ini

16. Contoh item tindakan

Cocok untuk: Mengatur item tindakan harian atau mingguan berdasarkan prioritas.

Cara lain untuk mengatur beban kerja adalah dengan menyoroti item tindakan terpenting hari Anda dan selesaikan tugas tersebut terlebih dahulu. Ini disebut templat item tindakan.

Menjadwalkan hari Anda di item tindakan akan memastikan tugas prioritas diselesaikan pada penghujung hari. Ini juga memungkinkan Anda mengerjakan tugas-tugas penting pada sisa hari di minggu itu. 

Baca: Cara membuat item tindakan yang jelasBuat daftar tugas dengan Asana

17. Templat curah pendapat tim

Cocok untuk: Tim kreatif yang membutuhkan bantuan untuk membuat ide secara efektif. 

Curah pendapat tim adalah cara kreatif untuk menemukan peluang bisnis baru. Meskipun demikian, tanpa keterampilan manajemen waktu yang tepat, pertemuan curah pendapat bisa menjadi tidak produktif. Saat itulah templat curah pendapat tim digunakan.

Dengan rencana yang ada, semua orang dapat menambahkan idenya secara kolaboratif dalam satu dokumen bersama. Kemudian, Anda dapat berkumpul untuk membicarakan ide-ide teratas dan item tindakan utama. Anda juga dapat mencoba berbagai teknik curah pendapat untuk menemukan aktivitas rapat yang paling sesuai dengan dinamika tim Anda. 

Templat curah pendapat tim gratis

18. Contoh alur kerja

Cocok untuk: Memperbaiki proses dan prosedur internal.

Alur Kerjaadalah proses end-to-end yang menghubungkan orang yang tepat ke data yang tepat pada waktu yang tepat. Alur kerja sangat berguna, tetapi membutuhkan waktu dan upaya untuk membangunnya.

Contoh templat alur kerja

Bahkan dengan perangkat lunak manajemen alur kerja yang tepat, diperlukan beberapa waktu untuk mendapatkan keterampilan manajemen waktu yang efektif karena ini juga menantang. Namun dengan templat yang tepat, Anda dapat merencanakan, menyesuaikan, dan melacak keberhasilan alur kerja Anda dengan mudah. 

Coba perangkat lunak manajemen alur kerja dari Asana

19. Templat onboarding pegawai

Cocok untuk: Mengatur dokumen perekrutan baru dan materi pelatihan.

Proses perekrutan merupakan elemen penting dalam menetapkan norma kelompok, menetapkan budaya perusahaan, dan mengoptimalkan efisiensi internal. Tapi proses ini bisa menjadi tugas yang memakan waktu karena anggota tim baru yang terus-menerus bergabung. Tanpa prosedur yang tepat, anggota tim baru dapat dibiarkan tanpa memiliki sumber daya yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan mereka secara efektif. 

Templat onboarding pegawai menstandardisasi proses, menyelaraskan pemangku kepentingan, dan menciptakan komunitas inklusif sejak hari pertama. Dengan mendukung tim SDM dan manajer perekrutan, Anda dapat memastikan tim memiliki semua yang dibutuhkan pada hari pertama pegawai bekerja. Kemudian, pasangkan templat onboarding pegawai dengan rencana 30-60-90 hari dan daftar periksa perekrutan baru yang dapat ditindaklanjuti untuk menyederhanakan prosesnya.

Templat onboarding pegawai gratis

20. Templat agenda rapat

Cocok untuk: Tim yang kesulitan menjalankan rapat yang efisien.

Sebagian besar dari kita pernah mengalami rapat profesional yang tidak memiliki agenda. Tanpa agenda rapat yang tepat, anggota tim bisa terjebak bertanya-tanya tentang tujuan, dan pada akhirnya, waktu terbuang sia-sia. 

Dengan templat agenda rapat, Anda dapat menjaga agar rapat tetap fokus dan sesuai rencana dengan tujuan, item tindakan, dan tugas pasca rapat yang jelas. 

Templat agenda rapat gratis

21. Templat perencanaan sprint

Cocok untuk: Tim pengembangan dan produk yang bekerja pada batas waktu yang sempit.

Perencanaan sprint adalah metodologi manajemen proyek untuk tim produk dan teknik yang memecah pekerjaan menjadi bagian-bagian yang lebih kecil. Ini membantu memprioritaskan pekerjaan dan rencana untuk kebutuhan kapasitas tim.

Untuk merencanakan sprint Anda secara efektif, Anda harus menggunakan templat perencanaan sprint yang dapat membantu Anda mengelola proyek Agile lebih baik lagi dengan membuat struktur, menugaskan pemilik tugas, dan rapat perencanaan jadwal.

Templat perencanaan Scrum gratis

Templat perencanaan proyek

Proyek mengandung banyak bagian yang bergerak. Templat dan contoh ini dapat membantu Anda mengetahui siapa yang melakukan apa, hingga kapan.

22. Contoh bagan Gantt

Cocok untuk: Melacak progres proyek dan milestone tugas. 

Bagan Gantt adalah bagan batang horizontal yang digunakan untuk menggambarkan Linimasa suatu proyek, program, atau tugas. Bagan ini memiliki cara yang lebih baik untuk melacak progres tugas, dependensi, dan milestone

Templat bagan Gantt dapat secara signifikan mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan untuk perencanaan tugas harian. Dengan memvisualisasikan semua pekerjaan Anda pada linimasa, Anda mendapatkan gambaran yang jelas tentang apa yang akan terjadi dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk setiap tugas. Bagan Gantt merupakan pendekatan interaktif untuk manajemen waktu. 

Petakan linimasa proyek dengan Asana

23. Templat perencanaan acara

Cocok untuk: Memvisualisasikan batas waktu acara dan mengelola komunikasi.

Perencanaan acara bisa membuat frustrasi. Anda mungkin memiliki lusinan batas waktu dan detail untuk dipantau pada saat tertentu menjelang acara tersebut. Hal ini dapat merusak strategi manajemen waktu Anda yang biasanya.

Menggunakan templat perencanaan acara dapat membantu Anda membuat anggaran, memvisualisasikan, mengomunikasikan, dan mengelola permintaan vendor semua di satu tempat. Ini dapat membantu Anda mencapai gol dan mengubah email menjadi tugas yang dapat ditindaklanjuti.

Templat perencanaan acara gratis

24. Templat rencana desain

Cocok untuk: Menghubungkan hasil desain ke milestone proyek yang lebih besar.

Desainer memiliki berbagai alat untuk membantunya dalam mendesain, tetapi bagaimana dengan alat yang membantu merencanakan pekerjaan yang sebenarnya? Banyak bagian yang bekerja, mulai dari konsep awal hingga komunikasi lintas tim dan persetujuan akhir.

Dengan templat rencana desain, Anda dapat menjaga tugas tetap tertata dan tepat waktu sambil menerima persetujuan di satu tempat yang teratur. Ini membantu Anda menepati batas waktu dan menjaga milestone kreatif tetap sesuai rencana.

Templat proses desain web gratis

25. Templat kalender editorial

Cocok untuk: Tim yang memiliki jadwal konten yang solid dan kesulitan karena miskomunikasi.

Baik Anda membuat blog atau siaran pers, jika Anda bekerja dalam tim kreatif, Anda memiliki kalender editorial untuk merencanakan konten yang akan datang. Ini bisa berupa tampilan kalender sebenarnya atau daftar terorganisir yang dipisahkan oleh minggu atau bulan.

[Tampilan Daftar] Proyek kalender editorial di Asana

Memvisualisasikan pekerjaan yang akan datang dalam kalender editorial adalah cara yang baik untuk mendapatkan pandangan luas tentang apa dan kapan ditayangkan. Ini tidak hanya memberi Anda kesempatan untuk membuat rencana, tetapi juga memungkinkan Anda menjadwalkan kebutuhan editorial seputar acara penting perusahaan atau perubahan musim. 

Templat kalender editorial gratis

26. Templat media sosial

Cocok untuk: Mengatur konten sosial Anda seputar acara dan tren.

Rumit untuk merencanakan media sosial. Dari mengelola banyak profil hingga mengikuti perkembangan tren baru, kuncinya adalah memiliki rencana strategis. Kalender konten media sosial adalah kombinasi dari rencana editorial dan posting sosial yang akan datang. Semuanya dengan cara yang mudah divisualisasikan serta dapat diakses dengan cepat oleh pemangku kepentingan lintas fungsi.

Menggunakan templat media sosial dapat memudahkan Anda mengelola jadwal publikasi, menjadwalkan postingan, dan berkomunikasi dengan anggota tim di ruang bersama. Dengan ini akan mencegah miskomunikasi dan memungkinkan tim Anda untuk tetap memiliki pemahaman yang sama.

Templat kalender sosial gratis

27. Templat peluncuran produk

Cocok untuk: Tim produk yang membutuhkan bantuan untuk menangani beberapa peluncuran.

Peluncuran produk yang sukses membutuhkan perencanaan dan ketekunan yang cermat. Dari membuat gol hingga pengiriman pesan dan implementasi, kesalahan bisa saja dilakukan. Untungnya, templat peluncuran produk dapat membuat Anda tetap teratur dan membantu memperluas portofolio produk. 

[Tampilan Daftar] Proyek peluncuran pemasaran produk di Asana

Baik Anda mengatur proses pengembangan produk baru atau membutuhkan arahan yang lebih jelas, templat peluncuran produk dapat membantu memvisualisasikan linimasa, gol bersama, dan menjaga komunikasi semua di satu tempat. 

Templat peluncuran produk gratis

Templat perencanaan bisnis

Ketika membahas perencanaan bisnis, kuncinya adalah organisasi. Lihat templat ini untuk merencanakan dan memaksimalkan efisiensi.

28. Templat strategi bisnis

Cocok untuk: Menghubungkan individu ke gol bisnis dan mencegah pemisahan.

Rencana bisnis adalah peta jalan yang menceritakan kisah tentang siapa dan apa bisnis Anda. Ini sering dibagikan dengan eksekutif, anggota tim, dan bahkan investor. Itulah mengapa Anda harus memiliki dokumen yang terlihat profesional yang membantu mengomunikasikan strategi Anda dalam waktu sesingkat mungkin.

Ada banyak elemen berbeda yang dapat dipilih untuk disertakan dalam templat strategi bisnis, seperti proses, pengeluaran, dan program menyeluruh. Tanpa templat yang tepat penyempurnaan elemen tersebut akan memakan waktu. Untuk memulai prosesnya, carilah templat strategi bisnis yang solid untuk membantu tim membuat ide dan mempresentasikan strategi bisnis dengan langkah terbaik. 

Templat strategi bisnis gratis

29. Templat pipeline penjualan

Cocok untuk: Mengatur peluang penjualan dan membagikannya ke seluruh tim.

Mengelola pipeline penjualan Anda adalah tugas rumit yang melibatkan pemeliharaan dan pelacakan peluang tim penjualan potensial. Meskipun ini terdengar cukup sederhana, ada banyak bagian yang bergerak untuk melacak pipeline penjualan Anda termasuk peluang, status prospek, prioritas, tahap, dan nilai perkiraan, dan banyak lagi. 

Dengan templat pipeline penjualan, tim penjualan Anda dapat dengan mudah melacak data akun dan item tindakan sambil memprioritaskan peluang dan membagikan pipeline Anda dengan anggota tim lainnya. Selain itu, Anda dapat membidik prospek baru, akun teratas, dan peluang berisiko untuk membangun pipeline Anda.

[Tampilan daftar] Templat pipeline penjualan di Asana, tampilan berbentuk spreadsheet
Templat pipeline penjualan gratis

Kelola waktu Anda dengan templat

Mengelola waktu bisa menjadi tugas yang rumit, tetapi dengan templat manajemen waktu yang tepat, Anda dapat mengatur gol harian, mingguan, dan bulanan dengan lebih baik. 

Jika Anda ingin menerapkan manajemen waktu yang lebih baik untuk seluruh tim, pertimbangkan untuk mencoba perangkat lunak manajemen tugas untuk melacak tugas di satu tempat bersama.

Kelola dan prioritaskan tugas dengan Asana

Sumber daya terkait

Artikel

Toxic productivity is no good—here’s how to stop it.