22 jenis tujuan bisnis untuk mengukur kesuksesan

Headshot kontributor Julia MartinsJulia Martins29 Mei 20225 menit baca
facebooktwitterlinkedin
Gambar banner 22 jenis tujuan bisnis untuk mengukur kesuksesan
Coba Asana

Ringkasan

Tujuan bisnis yang jelas membantu Anda mencapai pernyataan misi dan visi perusahaan jangka panjang, Tujuan ini dapat bermacam-macam, mulai tujuan keuangan hingga tujuan spesifik organisasi. Lihatlah 22 jenis tujuan bisnis yang Anda bisa tentukan ini, dan pelajari kapan menggunakan tujuan bisnis vs. 14 kerangka kerja gol lainnya. 

Bekerja dalam bisnis kecil atau startup, sebagai pemimpin tim pada perusahaan yang lebih besar, ataupun sebagai pemilik bisnis utama, Anda bertanggung jawab menentukan tujuan bisnis yang akan membantu organisasi mencapai gol jangka panjangnya. Menentukan gol dan tujuan strategis merupakan cara terbaik mengetahui arah yang dituju dan cara mencapainya. 

Dalam artikel ini, pelajari 22 jenis tujuan bisnis berbeda dan cara mencapainya. Lalu, lihat 15 jenis gol berbeda yang Anda dapat tentukan berdasarkan alasan penentuannya.

Apa itu tujuan bisnis? 

Tujuan bisnis adalah hasil yang ingin diraih untuk memenuhi visi jangka panjang perusahaan Anda. Anggaplah tujuan bisnis sebagai metrik untuk mengukur kesuksesan bisnis secara keseluruhan.

Memenuhi tujuan bisnis berarti Anda dalam proses mencapai gol perusahaan yang lebih besar. Dengan demikian, tujuan bisnis harus fokus pada dampak berskala besar perusahaan. Tujuan bisnis yang baik bersifat terukur, spesifik, dan terikat waktu. 

Baca: Menulis gol SMART yang lebih baik dengan kiat dan contoh ini

22 jenis tujuan bisnis

Tentukan tujuan bisnis berdasarkan faktor-faktor yang mengukur dan memengaruhi kesuksesan organisasi Anda. Contoh, Anda mungkin menentukan tujuan bisnis berikut ini:

Tujuan bisnis keuangan

1. Profitabilitas: Tujuan bisnis yang fokus pada profitabilitas penting jika perusahaan mengandalkan investor eksternal. Mencapai, dan mempertahankan, profitabilitas memastikan kesuksesan jangka panjang sehingga Anda mendorong progres untuk misi perusahaan secara keseluruhan. 

2. Pendapatan: Tujuan bisnis yang fokus pada pendapatan membantu Anda menyeimbangkan penghasilan dan biaya agar bisnis terus berjalan. Anda mungkin menentukan tujuan bisnis untuk mencapai gol pendapatan tahunan tertentu atau meningkatkan pendapatan hingga persentase tertentu selama suatu periode waktu. 

3. Biaya: Biaya berarti jumlah uang yang dihabiskan untuk bisnis. Mengurangi biaya dapat membantu meningkatkan pendapatan dan mencapai profitabilitas. Tujuan bisnis terkait biaya dapat membantu Anda mengendalikan biaya produksi atau operasi untuk meningkatkan kinerja keuangan bisnis. 

4. Arus kas: Arus kas berarti uang yang masuk ke dan keluar dari bisnis Anda. Arus kas dapat bersifat positif, saat menghasilkan lebih dari yang dihabiskan, atau negatif, saat menghabiskan lebih dari yang dihasilkan. Mirip dengan profitabilitas, tujuan bisnis yang berorientasi pada arus kas dapat membantu menyiapkan Anda meraih kesuksesan keuangan jangka panjang. 

5. Pertumbuhan berkelanjutan: Untuk mengembangkan bisnis, Anda harus menumbuhkan keberlanjutan. Menentukan tujuan bisnis yang terkait dengan pertumbuhan berkelanjutan dapat membantu merencanakan proyeksi keuangan, biaya pegawai, dan pertimbangan keuangan lainnya. 

Tujuan bisnis yang berorientasi pada pelanggan

6. Pemosisian kompetitif: Elemen penting dalam strategi bisnis adalah mempertimbangkan perbandingan antara produk atau layanan Anda dengan produk dan layanan lain di pasar yang sama. Dengan menentukan tujuan bisnis yang fokus pada pemosisian kompetitif, Anda dapat memastikan produk atau layanan Anda setara dengan apa yang diharapkan di pasar atau menggunakan pemosisian kompetitif untuk mengungguli kompetitor di area utama. 

7. Pangsa pasar: Tujuan bisnis ini mengacu pada jumlah pangsa pasar yang dijangkau produk atau layanan perusahaan Anda. Semakin besar pangsa pasar, semakin besar jangkauan yang dimiliki bisnis. Menentukan jenis tujuan bisnis ini membantu jika Anda mencoba menumbuhkan eksistensi di pasar. Anda dapat melakukan ini melalui inisiatif media sosial, kampanye iklan terencana, atau pelacakan dan kinerja merek. 

8. Kepuasan pelanggan: Agar bisnis sukses, Anda membutuhkan pelanggan yang bahagia. Fokus pada tujuan bisnis berbasis kepuasan pelanggan dapat membantu Anda melayani pelanggan secara lebih baik. Berdasarkan tujuan bisnis, Anda mungkin berfokus pada program pendampingan pelanggan, bantuan teknis yang lebih baik, atau hal serupa yang berkaitan langsung dengan pelanggan. 

9. Kesadaran merek: Merek Anda adalah hal yang menonjolkan organisasi Anda. Kesadaran merek adalah cara penting memahami kesan pelanggan terhadap merek Anda dan tingkat kesadaran mereka terhadap merek unik Anda vs. kompetitor. Memahami, dan meningkatkan, kesadaran merek adalah bagian penting dalam strategi pemasaran jangka panjang.

10. Penjualan: Anda akan sering menemukan tujuan bisnis yang berkaitan dengan meningkatkan atau menyempurnakan siklus penjualan. Tujuan ini dapat mencakup apa saja, mulai mengurangi customer acquisition cost (CAC), mengembangkan pelacakan lead yang lebih baik, meningkatkan cross-selling, atau lainnya.

11. Churn: Dalam bisnis, tingkat churn mengacu pada jumlah pelanggan yang hilang selama periode waktu tertentu. Mengurangi churn adalah cara terbaik meningkatkan pendapatan dan memastikan pelanggan puas dengan produk atau layanan yang Anda sediakan. 

Tetapkan dan raih gol bersama Asana

Tujuan bisnis internal

12. Kepuasan dan keterlibatan pegawai: Perasaan pegawai terkait bekerja di perusahaan Anda juga bagian dari bisnis. Meningkatkan kepuasan dan keterlibatan pegawai menghasilkan pegawai yang lebih bahagia, burnout yang berkurang, dan tim yang lebih efektif. 

13. Retensi pegawai: Tujuan bisnis internal utama adalah durasi yang dihabiskan pegawai di perusahaan Anda. Meningkatkan masa kerja dan mengurangi perputaran pegawai dapat membantu Anda menyelesaikan proyek yang lebih kompleks dengan pegawai yang berpengetahuan. 

14. Pertumbuhan perusahaan: Untuk menumbuhkan bisnis, Anda juga harus menambah jumlah orang yang dipekerjakan. Menumbuhkan perusahaan secara berkelanjutan mungkin sulit, dan inilah alasan bisnis kerap menentukan pertumbuhan perusahaan sebagai tujuan bisnis utama. 

15. Budaya organisasi: Budaya organisasi adalah cita-cita, nilai, dan norma grup yang membentuk interaksi anggota tim dalam perusahaan. Budaya yang baik mendorong keterlibatan pegawai dan meningkatkan retensi, dan ini merupakan salah satu alasan utama begitu banyak perusahaan menentukan tujuan bisnis yang berfokus pada budaya organisasi. 

16. Manajemen perubahan: Implementasikan perubahan organisasi skala besar dengan lancar menggunakan manajemen perubahan. Sekalipun biasanya organisasi tidak menetapkannya secara rutin, menentukan jenis tujuan bisnis ini dapat membantu jika Anda memiliki perubahan besar dalam waktu dekat. 

17. Produktivitas: Di Asana, kami tidak menganggap produktivitas sebagai "bekerja semaksimal mungkin". Sebaliknya, produktivitas adalah cara mengoptimalkan waktu dan menyelesaikan pekerjaan terbaik. Meningkatkan produktivitas pegawai dapat membantu tim menyelesaikan pekerjaan berdampak tinggi mereka dengan lebih efisien. 

18. Keefektifan pegawai: Tim tidak hanya harus efisien, tetapi juga perlu mengetahui hal-hal yang tepat untuk dikerjakan. Perusahaan terbaik bertujuan mencapai efisiensi dan keefektifan, dan di sinilah peran tujuan bisnis berbasis keefektifan. Untuk mempelajari selengkapnya, baca artikel kami tentang perbedaan antara efisiensi dan keefektifan

19. Keragaman dan inklusi: Bagian penting dalam budaya perusahaan yang ramah adalah memastikan para pegawai merasa mereka bagian dari budaya tersebut. Berinvestasi dalam program keragaman dan inklusi dapat membantu bisnis menjadi lebih ramah terhadap pegawai saat ini dan calon pegawai. 

Baca: Bagaimana semangat kerja tim memengaruhi kinerja pegawai

Regulasi terkait tujuan bisnis

20. Kontrol kualitas: Mengimplementasikan langkah kontrol kualitas sebagai tujuan bisnis dapat membantu Anda memastikan produk atau layanan berada pada tingkat yang diharapkan. Pada akhirnya, hal ini menghasilkan relasi pelanggan yang lebih baik dan peningkatan pendapatan secara keseluruhan. 

21. Kesesuaian: Jika bisnis harus memenuhi kesesuaian dalam waktu dekat, menentukan persyaratan kesesuaian ini sebagai tujuan bisnis akan memastikan Anda mencapai target secara tepat waktu. 

22. Keberlanjutan atau pengurangan limbah: Beberapa bisnis menentukan pengurangan limbah atau peningkatan keberlanjutan sebagai tujuan bisnis. Sekalipun ini mungkin tidak berdampak langsung pada bisnis Anda, membuktikan Anda peduli terhadap lingkungan dapat membantu menjangkau audiens tertentu yang menjadi target Anda. 

Manakah kerangka kerja gol yang tepat untuk Anda?

Menentukan dengan tepat jenis gol yang harus ditentukan mungkin sulit. Setiap kerangka kerja gol sedikit berbeda, dan mengimplementasikan jenis yang tepat dapat membantu Anda meraih kesuksesan. 

Jenis gol yang ditentukan akan bergantung pada aktivitas bisnis yang Anda jalankan dan gol spesifik yang Anda miliki. Jika gol memiliki kerangka waktu tertentu, Anda mungkin harus memilih tujuan jangka pendek, sedangkan gol yang lebih besar memiliki kerangka kerja unik tersendiri. 

Jika tidak yakin memulai dari mana, lihat 15 kerangka kerja gol untuk beragam situasi ini: 

1. Tujuan bisnis: Tentukan gol berdasarkan faktor operasi yang memengaruhi kesuksesan jangka panjang perusahaan.

2. Rencana bisnis: Ini juga disebut sebagai rencana strategi bisnis. Dokumentasikan gol bisnis dan rencanakan cara mencapainya.

3. Pernyataan visi: Tentukan panduan tingkat organisasi.

4. Big Hairy Audacious Goals (BHAG): Tentukan gol ambisius tingkat organisasi.

5. Nilai perusahaan: Selaraskan tim dengan prinsip utama. 

6. Rencana strategis: Jelaskan gol tiga hingga lima tahun perusahaan selama proses perencanaan strategis. 

7. Gol strategis: Tentukan gol yang ingin dicapai di akhir rencana strategis.

8. Faktor kesuksesan penting: Jelaskan gol umum yang harus dicapai untuk meraih gol strategis. 

9. Manajemen strategis: Jalankan rencana strategis untuk mencapai gol perusahaan. 

10. Gol bisnis: Tetapkan target yang telah ditentukan sebelumnya yang harus dicapai dalam periode waktu tertentu.  

11. Tujuan dan hasil utama (OKR): Tentukan dan komunikasikan gol tahunan perusahaan.

12. Indikator kinerja utama (KPI): Tentukan gol kuantitatif.

13. Tujuan proyek: Sampaikan apa yang Anda ingin raih pada akhir proyek.

14. Hasil akhir proyek: Tentukan keluaran proyek.

15. Milestone proyek: Tandai checkpoint spesifik sepanjang linimasa proyek.

Sumber daya penentuan gol lainnya

Gol yang jelas sangat penting dalam menjaga organisasi terus beroperasi. Selain tujuan bisnis, lihatlah pusat sumber daya penentuan gol kami untuk kiat seputar menentukan gol dan mencapai hasil berdampak tinggi. Lalu, saat Anda siap, mulailah dengan Asana untuk melacak gol. Dengan Asana, Anda dapat menghubungkan gol perusahaan dengan pekerjaan yang mendukung gol tersebut, semuanya di satu tempat. 

Tetapkan dan raih gol bersama Asana

Sumber daya terkait

Artikel

25 professional goals to advance your career