Apa itu Work Graph® Asana?

Headshot kontributor Julia MartinsJulia Martins15 Juli 20222 menit baca
facebooktwitterlinkedin
Gambar banner artikel Apa itu Work Graph®?
Cek Templat

Pekerjaan bersifat lintas fungsi. Untuk menghasilkan proyek yang menakjubkan, Anda memerlukan keterampilan, perspektif, dan pengetahuan ahli yang berbeda. Proyek terbaik adalah yang melibatkan pekerja dari tim atau departemen yang berbeda sekaligus. Tapi, jika setiap departemen punya cara sendiri-sendiri untuk mengerjakan sesuatu, pekerjaan menjadi terhambat dan terisolasi. 

Bagaimana model data kontainer menghalangi kolaborasi lintas fungsi

Masalah kolaborasi lintas fungsi biasanya bermula pada tingkat pengembangan proyek. Masalah ini bukan disebabkan oleh individu, tapi kerap kali berasal dari alat yang digunakan untuk mengoordinasi pekerjaan. Kenyataannya, sejumlah alat bisnis terpenting memaksa kita untuk mengatur informasi menggunakan hubungan satu lawan satu. 

Bayangkan seperti ini: Anda ada dalam satu tim, mendukung satu proyek, berusaha mencapai satu tujuan, dan semua pekerjaan Anda berada di satu tempat. Ini hubungan satu lawan satu, saat dokumen hanya bisa berada dalam satu folder, atau email hanya bisa ada dalam satu utas. Cara menata pekerjaan ini didasarkan pada model data kontainer. Anda mungkin belum pernah mendengarnya disebut seperti itu, tapi Anda mungkin pernah menjumpainya. 

Apa itu model data kontainer?

Model data kontainer menggunakan hubungan satu lawan satu untuk mengatur pekerjaan proyek. Intinya, ini merupakan model data di mana suatu unit pekerjaan hanya bisa berada di satu tempat. Contoh, tim Anda memiliki folder, dan pekerjaan mereka berada di folder itu. Kita menyebut model data ini "model kontainer" karena setiap pekerjaan masuk ke satu "kontainer". Meskipun model data kontainer ini mudah diterapkan, model ini tidak memungkinkan proyek dinamis atau kerja tim lintas fungsi. 

Dengan model data kontainer:

  • Pesan hanya bisa berada di satu kanal

  • Email hanya bisa berada di satu kotak masuk

  • Dokumen hanya bisa berada di satu folder

  • Tugas hanya bisa berada di satu proyek

  • Proyek hanya bisa berada di satu portofolio

  • Portofolio hanya bisa dihubungkan dengan satu gol tingkat lebih tinggi

Model Kontainer

Sekarang, sebagian besar pekerjaan kita beroperasi dalam hubungan satu-ke-banyak yang kompleks. Anda kemungkinan bekerja dengan banyak tim, mendukung beragam proyek untuk mencapai banyak tujuan bisnis. Tanpa cara yang lebih baik untuk menata informasi, Anda akhirnya mengerjakan banyak pekerjaan remeh, seperti memindahkan data secara manual dari satu alat ke lainnya, mengejar pembaruan status dan persetujuan, serta kehilangan dokumen karena terlalu banyak folder yang berantakan. 

Memungkinkan kolaborasi lintas departemen

Pada akhirnya, proyek terpenting dan sangat berpengaruh melibatkan pemangku kepentingan dari banyak bisnis, yang berarti sekadar menata pekerjaan dalam model data kontainer tidaklah cukup. Daripada tidak sengaja mengisolasi pekerjaan, Anda memerlukan cara meningkatkan visibilitas di seluruh departemen. 

Guna memberdayakan tim lintas fungsi, Anda membutuhkan mentalitas lintas fungsi, dan alat bisnis yang efektif. Alat Anda tidak boleh hanya membantu mengoordinasi pekerjaan dalam departemen, tapi juga memfasilitasi kolaborasi banyak tim dan orang. Untuk melakukan ini, Anda membutuhkan model data yang cukup fleksibel guna menghubungkan pekerjaan tim dengan gol organisasi yang lebih besar. 

Di sanalah Work Graph® Asana hadir.

Model data Work Graph® Asana

Anda tidak dapat melakukan pekerjaan lintas fungsi yang hebat dalam isolasi. Untuk memungkinkan kolaborasi lintas departemen, Anda memerlukan cara fleksibel untuk menata pekerjaan. Kami membutuhkan itu juga. Itulah mengapa kami menciptakan model data Work Graph® Asana—sistem yang cukup fleksibel di mana pekerjaan apa pun dapat memiliki hubungan satu-ke-banyak. 

Work Graph™ Asana

Apa itu Work Graph®?

Work Graph® Asana adalah cara untuk menangkap hubungan antara pekerjaan yang dilakukan tim, informasi tentang pekerjaan itu, dan orang yang mengerjakannya. Intinya, ini adalah cara untuk memahami bagaimana seluruh bagian pekerjaan Anda berpadu, menghubungkan apa, mengapa, dan siapa dalam pekerjaan. 

Minta demo

Membuat peta tentang cara informasi organisasi Anda berpadu bukan sekadar hal yang layak dimiliki—ini bagian penting dari komunikasi yang lebih efektif di seluruh tim. Tanpa peta, Anda tidak dapat memahami bagaimana gol tim mengubah situasi secara signifikan pada keseluruhan metrik kesuksesan perusahaan. 

Bangun jembatan lintas fungsi

Kerja tim dibangun atas dasar kepercayaan. Namun, jika tim tidak memiliki serangkaian fakta yang sama, mereka tidak dapat bekerja mencapai tujuan perusahaan yang sama dan menyelaraskan prioritas yang sama secara real time. Dengan memimpin menggunakan mentalitas lintas fungsi, Anda dapat menyingkirkan sekat pekerjaan dan memberdayakataan kolaborasi, alih-alih menghalanginya.

Asana adalah satu-satunya platform manajemen kerja yang mengubah gol menjadi tindakan dan membagi divisi antar tim untuk mencapai gol tersebut.

Daftar

Sumber daya terkait

Webinar

Memimpin melalui perubahan: Menciptakan kejelasan dan membangun kepercayaan