Semua yang Anda perlu ketahui tentang manajemen proyek waterfall

Headshot kontributor Sarah LaoyanSarah Laoyan5 Oktober 20214 menit baca
facebooktwitterlinkedin
Gambar banner artikel semua yang Anda perlu ketahui tentang manajemen proyek waterfall
Coba Asana sekarang

Ringkasan

Manajemen proyek waterfall adalah metodologi manajemen proyek berurutan yang dibagi menjadi fase-fase berbeda. Setiap fase dimulai hanya setelah fase sebelumnya selesai. Artikel ini menjelaskan fase manajemen proyek waterfall dan bagaimana hal ini dapat membantu tim Anda mencapai golnya.

Manajer proyek memiliki banyak pilihan jenis metodologi manajemen proyek berbeda. Ada manajemen proyek Agile, manajemen proyek Kanban, Scrum, dan banyak proses berulang lain yang dapat digunakan. 

Tapi bagaimana jika proyek Anda memerlukan pendekatan yang lebih linier? Metodologi waterfall adalah metodologi manajemen proyek linier yang dapat membantu Anda dan tim mencapai gol bersama, satu tugas atau milestone secara berurutan. 

Apa itu manajemen proyek waterfall?

Waterfall adalah metodologi manajemen proyek berurutan di mana proyek dibagi menjadi fase-fase berbeda. Setiap fase dimulai hanya setelah fase sebelumnya selesai. 

Pendekatan manajemen proyek ini berasal dari industri manufaktur dan konstruksi, di mana setiap milestone perlu diselesaikan sebelum proses produksi dapat berjalan. Contohnya, Anda tidak dapat membangun dinding rumah jika fondasi belum dicor. 

Meskipun dimulai dalam industri manufaktur, manajemen proyek waterfall telah beradaptasi untuk disesuaikan dengan kebutuhan banyak industri lain, termasuk pengembangan perangkat lunak. Contohnya, tampilan proyek waterfall dapat terlihat seperti berikut:

Metodologi manajemen proyek waterfall

Metodologi waterfall sering digambarkan dalam bentuk diagram alir atau diagram Gantt. Metodologi ini disebut waterfall karena setiap tugas mengalir turun ke langkah selanjutnya. Di diagram Gantt, Anda dapat melihat fase sebelumnya jatuh ke fase selanjutnya.

6 fase metodologi manajemen proyek waterfall

Tim mana pun dapat menerapkan manajemen proyek waterfall, tapi metodologi ini paling berguna untuk proses yang perlu terjadi secara berurutan. Jika proyek yang Anda kerjakan memiliki tugas yang dapat diselesaikan secara bersamaan, coba kerangka kerja lainnya, seperti metodologi Agile

Jika Anda siap untuk mulai menggunakan manajemen proyek waterfall, ikuti enam langkah ini: 

1. Fase persyaratan

Fase ini adalah proses perencanaan awal yakni tim mengumpulkan informasi sebanyak mungkin untuk memastikan keberhasilan proyek. Karena tugas dalam metode waterfall bergantung pada langkah sebelumnya, ini memerlukan banyak perencanaan. Proses perencanaan ini merupakan bagian sangat penting dari model waterfall, dan karena itu, sebagian besar linimasa proyek sering dihabiskan untuk perencanaan.

Agar metode ini dapat berfungsi bagi Anda, gabungkan rencana proyek terperinci yang menjelaskan setiap fase proyek, termasuk semuanya, mulai sumber daya apa yang dibutuhkan dan siapa anggota tim tertentu yang mengerjakan proyek. Dokumen ini biasanya disebut sebagai dokumen persyaratan proyek. 

Di akhir fase persyaratan, Anda akan memiliki ikhtisar proyek yang sangat jelas dari awal hingga akhir, termasuk:

  • Setiap tahap proses

  • Siapa yang mengerjakan setiap tahap

  • Dependensi utama

  • Sumber daya yang dibutuhkan

  • Linimasa tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan setiap tahap.

Baca: Cara membuat rencana proyek yang berfungsi agar Anda tetap bekerja sesuai rencana

2. Fase desain sistem

Dalam proses pengembangan perangkat lunak, fase desain adalah saat tim proyek menentukan perangkat keras yang akan digunakan, serta informasi terperinci lain seperti bahasa pemrograman dan antarmuka pengguna. 

Terdapat dua langkah fase desain sistem: fase desain tingkat tinggi dan rendah. Pada fase desain tingkat tinggi, tim membangun kerangka kerja perangkat lunak dan cara mengakses informasi. Selama fase desain tingkat rendah, tim membuat bagian perangkat lunak yang lebih spesifik. Jika fase desain tingkat tinggi adalah kerangkanya, maka fase desain tingkat rendah merupakan organ dari proyeknya. 

Anggota tim yang mengembangkan menggunakan metode waterfall harus mendokumentasikan setiap langkah agar tim dapat merujuk kembali pada apa yang telah dikerjakan seiring progres proyek.

3. Fase implementasi

Ini adalah tahap di mana semuanya ditindaklanjuti. Berdasarkan dokumen persyaratan pada langkah satu dan proses desain sistem pada langkah dua, tim memulai proses pengembangan penuhnya untuk membuat perangkat lunak seperti yang diuraikan oleh fase persyaratan dan fase desain sistem.

Baca: Pengertian rencana implementasi dan 6 langkah membuatnya

4. Fase pengujian

Ini adalah tahap di mana tim pengembangan memberikan proyek kepada tim pengujian jaminan mutu. Penguji jaminan mutu mencari bug atau kesalahan apa pun yang perlu diperbaiki sebelum proyek dimulai. 

Penguji harus mendokumentasikan secara jelas semua kendala yang ditemukan saat melakukan proses penjaminan mutu. Jika developer lain menemukan bug serupa, mereka dapat mereferensikan dokumen sebelumnya untuk membantu mengatasi kendalanya. 

5. Fase penyerahan

Untuk proyek pengembangan, ini adalah tahap di mana perangkat lunak diserahkan ke pengguna akhir. Untuk industri lain, ini adalah saat hasil akhir diluncurkan dan diberikan kepada pengguna akhir. 

6. Fase perawatan

Setelah proyek dikerahkan, kemungkinan ada keadaan di mana bug baru ditemukan, atau pembaruan perangkat lunak dibutuhkan. Ini dikenal sebagai fase perawatan, dan terus mengerjakan fase merupakan hal biasa dalam pengembangan perangkat lunak.

Kapan menggunakan metodologi waterfall

Metodologi waterfall adalah bentuk umum dari manajemen proyek karena itu memungkinkan adanya perencanaan cermat dan dokumentasi terperinci. Namun, kerangka kerja ini tidak cocok untuk setiap proyek. Berikut beberapa contoh kapan menggunakan jenis manajemen proyek ini. 

Proyek memiliki gol akhir yang jelas

Salah satu kelebihan pendekatan waterfall adalah memungkinkan adanya jalur yang jelas dari titik A ke B. Jika Anda tidak yakin apa titik B Anda, proyek Anda mungkin lebih baik menggunakan bentuk manajemen proyek berulang seperti pendekatan Agile. 

Proyek dengan gol yang mudah ditentukan sangat cocok dengan metode waterfall karena manajer proyek dapat bekerja mundur dari gol untuk menciptakan jalur yang jelas dan terperinci dengan semua persyaratan yang dibutuhkan.

Baca: Cara menulis tujuan proyek yang efektif beserta contohnya

Tidak ada pembatasan pada anggaran atau waktu

Jika proyek Anda tidak memiliki batasan pada anggaran atau waktu, anggota tim dapat menghabiskan waktu sebanyak mungkin di fase persyaratan dan desain sistem. Mereka dapat memodifikasi dan menyesuaikan kebutuhan proyek sebanyak yang diinginkan hingga mendapatkan rencana proyek yang dipertimbangkan dan ditentukan dengan teliti.

membuat proses yang dapat diulangi

Model waterfall membutuhkan dokumentasi hampir di setiap langkah prosesnya. Ini memudahkan mengulangi proyek Anda untuk anggota tim baru; setiap langkah diuraikan secara jelas agar Anda dapat menciptakan ulang prosesnya.

Menciptakan proses yang dapat diulang juga memudahkan melatih anggota tim baru mengenai apa yang benar-benar perlu dikerjakan dalam proyek serupa. Ini menjadikan proses waterfall pendekatan yang efektif bagi manajemen proyek untuk menstandardisasi proses.

Baca: 5 fase manajemen proyek untuk meningkatkan alur kerja tim

Manfaat manajemen proyek waterfall

Dokumentasi yang konsisten memudahkan untuk melacak ulang

Saat Anda menerapkan proses manajemen proyek waterfall, Anda membuat dokumentasi di setiap langkahnya. Ini bisa bermanfaat jika tim perlu melacak ulang prosesnya, Anda dapat dengan mudah menemukan kesalahan. Itu juga sangat berguna untuk membuat proses yang dapat diulang bagi anggota tim baru, seperti yang tadi disebutkan. 

Melacak progres itu mudah

Dengan mengatur proyek waterfall dalam diagram Gantt, Anda dapat dengan mudah melacak progres proyek. Linimasa itu sendiri bertindak sebagai batang progres, sehingga selalu jelas proyeknya berada di tahap apa.

[Tampilan Linimasa] Proyek peluncuran aplikasi seluler di Asana

Anggota tim dapat mengelola waktu secara efektif

Karena metodologi waterfall membutuhkan sangat banyak perencanaan selama fase persyaratan dan desain, ini memudahkan pemangku kepentingan untuk mengestimasi waktu yang dibutuhkan bagian tertentu dari proses waterfall mereka.

Baca: 18 kiat manajemen waktu, strategi, dan solusi cepat untuk menyelesaikan pekerjaan terbaik

Kekurangan model waterfall

Kendala dapat memengaruhi linimasa secara drastis

Metodologi waterfall memang berkarakter linier, sehingga jika ada kendala atau tugas tertunda, seluruh linimasa bergeser. Contohnya, jika vendor pihak ketiga terlambat mengirimkan bagian tertentu kepada tim manufaktur, seluruh proses harus dihentikan sementara hingga bagian tertentu itu diterima.

Progres linier dapat membuat pelacakan ulang menantang

Salah satu tantangan besar dari metodologi waterfall adalah sulit untuk kembali ke sebuah fase sesaat itu sudah selesai. Contohnya, jika seseorang melukis dinding rumah, dia tidak akan dapat kembali dan memperbesar ukuran salah satu ruangannya. 

QA terlambat selama proses

Dibandingkan dengan beberapa metodologi manajemen proyek yang lebih berulang seperti Kanban dan Agile, tahap peninjauan dalam pendekatan waterfall terjadi terakhir dalam prosesnya. Jika terjadi kesalahan di awal prosesnya, hal itu bisa menyulitkan untuk kembali dan memperbaikinya. Dikarenakan cara kerja proses waterfall, itu tidak memungkinkan adanya pengulangan atau pencarian solusi terbaik.

Baca: Waterfall vs. Agile vs. Kanban vs. Scrum: Apa bedanya?

Mengelola proyek waterfall Anda

Dengan proyek waterfall, ada banyak komponen dan anggota tim berbeda yang harus dilacak. Salah satu cara terbaik untuk tetap selaras adalah menggunakan perangkat lunak manajemen kerja untuk menyimpan alur kerja, linimasa, dan hasil akhir di satu tempat. 

Jika Anda siap mencoba manajemen proyek waterfall bersama tim, cobalah Asana. Anda dapat melihat proyek Asana dengan beberapa cara, termasuk Tampilan linimasa yang memvisualisasikan proyek Anda sebagai linimasa linier.

Coba Asana untuk manajemen proyek

Sumber daya terkait

Artikel

7 common causes of scope creep, and how to avoid them