Manajer produk vs. manajer proyek: Apa bedanya?

Gambar kontributor tim AsanaTeam Asana16 Agustus 20216 menit baca
facebooktwitterlinkedin
Gambar banner artikel manajer produk vs. manajer proyek
Coba Asana sekarang

Ringkasan

Manajer produk berfokus pada pengembangan dan peluncuran produk, sementara manajer proyek fokus mengoordinasi, mengelola, dan memantau proyek. Dalam artikel ini, kami membahas perbedaan utama antara kedua peran ini. Pelajari selengkapnya untuk menentukan peran mana yang cocok untuk tim Anda.

Penasaran akan perbedaan antara manajer produk vs. manajer proyek? Meskipun serupa, kedua peran tersebut memiliki tanggung jawab yang sangat berbeda. 

Manajer produk adalah orang yang mengidentifikasi apa dan mengapa sebuah produk. Mereka bertanggung jawab memastikan semua produk atau fitur baru akan memenuhi kebutuhan pelanggan dan tujuan bisnis. Di sisi lain, manajer proyek menjadi orang yang berfokus pada bagaimana dan kapan suatu proyek dengan mengoordinasi, mengelola, dan memantaunya. 

Walaupun itu merupakan dua peran berbeda, manajer produk dan manajer proyek sering tumpang tindih untuk mencapai proyek yang sukses. Kita akan mempelajari perbedaan utama antara manajemen produk dan manajemen proyek, serta memberi Anda apa yang diperlukan guna menentukan peran mana yang cocok untuk peluncuran Anda selanjutnya.

Apa itu produk vs. proyek?

Untuk memahami kedua peran tersebut, pertama-tama mari telusuri perbedaan antara produk dan proyek: 

  • Produk adalah barang yang memenuhi kebutuhan kelompok tertentu, yang juga dikenal sebagai target pasar. Produk bisa apa saja, mulai dari perangkat lunak hingga perhiasan, atau bahkan layanan seperti konsultasi. Setiap produk melalui siklus produk, dari pengembangan hingga uji coba pasar, dan akhirnya, peluncuran. 

  • Di sisi lain, proyek adalah kumpulan tugas untuk mencapai gol spesifik. Proyek harus memiliki dampak dan hasil akhir, di mana itu bisa apa pun, dari pengembangan situs web hingga proses internal baru. 

Seperti yang dapat dilihat, ada beberapa perbedaan besar antara produk dan proyek. Memahami perbedaan antara kedua sistem secara keseluruhan juga bisa bermanfaat.

Apa itu manajemen produk?

Manajemen produk bertujuan memantau produk yang dikembangkan dalam organisasi. Ini mencakup mengelola setiap aspek siklus produk, dari tahap analisis hingga manajemen rilis

Apa itu manajemen proyek?

Manajemen proyek membantu tim menata, melacak, dan mengeksekusi pekerjaan dalam proyek. Ini meliputi mengelola pemangku kepentingan, tugas, dan progres; melihat proyek secara teliti hingga selesai; serta mengimplementasikan alat yang diperlukan agar sukses. Manajemen proyek jugas berfokus pada kolaborasi tim dan memberdayakannya melalui penggunaan alat dan permainan pembentukan tim

Baca: Apa saja manfaat manajemen proyek?

Manajer produk vs. manajer proyek

Seperti yang diketahui, produk cukup berbeda dari proyek. Ini juga merupakan kasus saat melihat peran manajer produk vs. manajer proyek.

Manajer produk vs. manajer proyek

Secara keseluruhan, manajer produk menghabiskan waktu mereka memantau kebutuhan produk. Hal ini meliputi berkoordinasi dengan tim pengembangan, memprioritaskan peluncuran produk, dan menciptakan strategi produk. 

Berikut contoh keseharian manajer produk. 

Hari Anda dimulai dengan mencari sumber permasalahan implementasi produk dan mendokumentasikannya dalam daftar risiko Anda. Setelah produk berhasil diselesaikan, Anda berkomunikasi dengan manajer proyek untuk menyarankan inisiatif produk baru. Kemudian, Anda memeriksa ulang bahwa produk akan mencapai gol kenaikan penjualan sebesar 5% sebelum lanjut. 

Manajer proyek menghabiskan waktu mereka memantau kebutuhan proyek. Ini meliputi memberikan tugas, memimpin rapat pembukaan, memecahkan masalah untuk memenuhi gol bisnis, dan mengeksekusi pekerjaan guna mencapai gol proyek tepat waktu.

Berikut contoh keseharian manajer proyek. 

Anda akan memulai hari dengan memimpin rapat tentang proyek baru yang akan datang. Setelah mengirim notula, Anda akan memeriksa progres peluncuran produk saat ini. Anda menemukan itu agak terlambat berdasarkan linimasa yang Anda bantu estimasi. Anda menghubungi manajer produk untuk memeriksa dan menawarkan dukungan. 

Baca: Manajer program vs. manajer proyek: perbedaan utama untuk diketahui

Apa itu manajer produk?

Peran manajer produk memang murni strategis, serta membutuhkan riset pasar dan pemikiran strategis agar sukses. Peran tersebut juga meliputi mencari ide produk, pengaturan harga, dan metrik kesuksesan. Hal ini membuatnya serupa dengan manajemen program, yang berfokus mengembangkan strategi untuk mencapai gol bisnis. 

Apa itu manajer produk?

Sebagai pemilik produk, manajer produk harus memiliki visi produk strategis, prioritisasi, dan keterampilan dukungan pelanggan. Mereka juga harus berpengalaman dalam memiliki alur kerja pemasaran produk dan memenuhi kebutuhan pelanggan.

Bersama dengan keterampilan ini, penting juga bagi pemilik produk untuk dapat memecahkan tantangan seperti kegagalan produk dan batas waktu yang padat. 

Apa pekerjaan manajer produk?

Manajer produk memiliki beragam tugas yang berkaitan dengan produk, seperti mengumpulkan data produk dan menggunakannya untuk menyampaikan peluncuran produk baru. 

Masalah bisa saja muncul, begitu juga dengan produk atau proyek baru apa pun, sehingga manajer produk juga perlu memecahkan masalah secara strategis. Hal ini dapat dilakukan dengan bantuan proses kontrol perubahan yang membantu dokumen dan melacak perubahan proyek.

Tugas tambahan yang manajer produk pantau meliputi:

  • Mengumpulkan data kepuasan pelanggan: Mengumpulkan data melalui tinjauan dan survei dapat membantu membimbing pengembangan produk dan mengukur kesuksesan produk. 

  • Membuat peta jalan produk: Peta jalan menguraikan strategi, prioritas, dan progres produk dari waktu ke waktu, serta membantu menata hasil akhir.

  • Memecahkan kendala rencana produk: Kendala seperti inefisiensi waktu dan kekurangan sumber daya dapat memperlambat tanggal penyelesaian. 

  • Memprioritaskan peluncuran produk: Saat ada peluncuran terjadi secara bersamaan, manajer produk perlu memprioritaskan produk berdasarkan pendapatan, rasio kesuksesan, dan kebutuhan proyek. 

  • Mengikuti tren pasar dan kompetitor: Dengan memprediksi kebutuhan produk lebih awal berdasarkan riset pasar, organisasi Anda akan siap untuk meraih kesuksesan. 

  • Mengelola backlog peluncuran produk: Backlog produk adalah riwayat perubahan produk, fitur baru, dan masalah pengembangan. Itu membantu Anda mendokumentasikan dan membicarakan inkonsistensi selama peluncuran baru. 

Jenis tugas yang perlu diselesaikan akan tergantung pada volume peluncuran produk yang diadakan oleh organisasi dan ukuran tim produk Anda. 

Tantangan manajer produk

Manajer produk menghadapi banyak tantangan terkait produk yang strategis. Ini karena mengembangkan dan meluncurkan produk baru bisa saja rumit. Beberapa tantangan ini mencakup bekerja bersama berbagai tim, melacak progres, dan mengumpulkan sumber daya yang dibutuhkan. 

Tantangan lain yang kemungkinan manajer produk hadapi meliputi:

  • Mengoreksi kegagalan produk: Jika produk memiliki kinerja buruk, manajer produk berhak melakukan perubahan atau sepenuhnya menyingkirkan produk tersebut. 

  • Menangani komunikasi lintas departemen: Peluncuran produk memerlukan sejumlah tim untuk bekerja sama, di mana penting untuk menjaga komunikasi tetap jelas bagi semua pemangku kepentingan. 

  • Terus mengikuti kerangka kerja peluncuran produk yang padat: Peluncuran produk memang rumit, sehingga penting bagi manajer produk untuk terus mengikuti jadwal guna mencegah adanya penundaan. 

  • Bekerja bersama vendor untuk mencari bahan: Manajer produk bertanggung jawab berkomunikasi dengan vendor dan terus mencari bahan.

Bahkan manajer produk yang hebat akan menghadapi tantangan yang serupa seiring berjalannya waktu. Untungnya, sebagian besar dari mereka berkesempatan bekerja bersama manajer proyek yang dapat membantu mereka mendelegasikan, melacak, dan memastikan peluncuran produk Anda selesai. 

Apa itu manajer proyek?

Manajer proyek bertanggung jawab membagi-bagi tugas proyek dan gol strategis menjadi inisiatif yang dapat ditindaklanjuti. Peran ini mencakup mengoordinasi, berkolaborasi, dan mengelola dependensi proyek yang rumit dan sumber daya tim. 

Apa itu manajer proyek?

Karena manajer proyek bertanggung jawab besar mencapai gol proyek, mereka sering mengemban tanggung jawab seperti meninjau, merencanakan kapasitas, manajemen pemangku kepentingan, dan terus memberi tim kabar terkini melalui laporan status proyek. Melakukan hal itu membutuhkan kemampuan mengatasi tantangan, seperti memenuhi tujuan bisnis dan memecahkan masalah perubahan proyek.

Apa tugas manajer proyek?

Manajer proyek memiliki berbagai tugas yang berkaitan dengan perencanaan proyek, implementasi, dan pelacakan kinerja. Khususnya, semua inisiatif yang terlibat dalam siklus proyek dan lima fase manajemen proyek

Tugas tambahan yang manajer proyek pantau meliputi:

  • Berkomunikasi dengan anggota tim: Manajer proyek membutuhkan keterampilan komunikasi yang baik untuk berhubungan dan berkolaborasi dengan berbagai tim. 

  • Mengimplementasikan dan memiliki alat manajemen proyek: Alat manajemen proyek membantu melanjutkan proyek dengan melacak progres dan meningkatkan visibilitas mengenai siapa yang mengerjakan apa hingga kapan. Alat ini dimiliki dan dikelola oleh manajer proyek. 

  • Mendelegasikan dan melacak tugas proyek: Delegasi tugas mewajibkan memberikan, melacak, dan meneliti tugas hingga penyelesaian. 

  • Melacak KPI strategiyang berkontribusi pada tujuan bisnis: Manajer proyek bertanggung jawab melacak kinerja proyek dan memastikan proyek sesuai rencana untuk memenuhi tujuan program. 

  • Meninjau sumber daya dan prioritas proyek: Sebelum proyek dimulai, manajer proyek melakukan analisis ruang lingkup sumber daya dan prioritas untuk menentukan relevansi proyek.

  • Memimpin rapat tim: Menjadwalkan dan memimpin rapat penting bagi tujuan perencanaan strategis dan peninjauan proyek. Manajer proyek dapat membawakan rapat awal proyek, rapat standup, atau sinkronisasi dua mingguan tergantung pada kompleksitas proyek. 

  • Membagikan linimasa proyek: Manajer proyek membagikan prediksi waktu melalui alat linimasa atau diagram Gantt agar semua anggota tim selaras. Ini dapat dilakukan menggunakan metode jalur kritis yang membantu mengalkulasi linimasa memakai formula tertentu.

Peran manajer proyek berfokus pada mengidentifikasi dan mengelola proses untuk menata prioritas, meningkatkan efisiensi, dan menciptakan kejelasan organisasi dengan lebih baik.

Baca: 25 keterampilan manajemen proyek penting yang Anda butuhkan untuk berhasil

Tantangan manajer proyek

Karena manajemen proyek bisa menjadi peran yang rumit, manajer proyek menghadapi tantangan yang serupa seperti manajer produk. Perbedaannya adalah manajer proyek berfokus pada memecahkan masalah proyek vs. masalah produk.

Beberapa tantangan yang manajer proyek mungkin hadapi meliputi:

  • Memiliki dan melacak risiko: Manajer proyek bertanggung jawab memiliki daftar risiko untuk melacak dan mengurangi potensi risiko proyek.

  • Menjaga proyek tetap sesuai rencana: Penting melacak linimasa proyek dan hasil akhir untuk memastikan keduanya memenuhi tujuan bisnis yang lebih besar.

  • Bekerja bersama manajer produk dan program: Manajer proyek harus berkolaborasi dengan tim lain untuk memastikan konsistensi di beragam inisiatif.

  • Memecahkan masalah perubahan proyek: Serupa dengan melacak risiko, manajer proyek harus melacak perubahan saat itu muncul agar pemangku kepentingan diberi kabar. 

  • Tetap mengikuti tren pasar: Manajer proyek harus tetap mengikuti tren alat dan sumber daya baru guna mempersingkat proses dan membantu meningkatkan efisiensi tim

Tantangan yang Anda hadapi akan berbeda-beda tergantung pada ukuran dan kompleksitas organisasi Anda. Tanggung jawab manajer proyek Anda juga beragam tergantung pada apakah Anda bekerja bersama manajer program atau produk. 

Coba Asana untuk manajemen proyek

Peran apa yang tepat bagi tim Anda?

Peran yang tepat bagi tim Anda tergantung pada inisiatif dan gol yang organisasi Anda ingin capai. Meskipun manajer proyek membantu proyek berjalan terus, melacak progres, dan menjembatani perbedaan komunikasi, manajer produk diperlukan untuk menyusun strategi peluncuran baru, berkoordinasi dengan tim produksi dan pengembangan, serta berinovasi di portofolio produk Anda. 

Peran apa yang tepat bagi tim Anda?

Lihatlah contoh skenario yang tim Anda mungkin hadapi untuk menentukan peran mana yang tepat bagi mereka.

Skenario1: Apa tim Anda kesulitan untuk terus merilis produk baru dan menjaga produksi tetap berjalan secara efisien?

Solusi: Manajer produk dapat menyusun strategi ide produk baru dan berkoordinasi dengan tim produksi dan operasional untuk memastikan batas waktu ditepati. 

Skenario2: Apa tim Anda kesulitan menjaga proyek sesuai jadwal dan membicarakan tentang perubahan dan tujuan utama proyek?

Solusi: Manajer proyek dapat memantau hasil akhir dan mengalokasikan sumber daya selagi menjaga tim Anda tetap mengetahui tentang perubahan rencana proyek.

Jika tim Anda kesulitan dengan kedua masalah itu, menambahkan manajer program dan manajer proyek ke tim Anda dapat memecahkan masalah produk dan proyek. 

Buat rencana strategis Anda bersama manajer produk atau proyek

Manajer produk dan manajer proyek dapat membantu menata inisiatif, menghubungkan anggota tim, dan menjaga organisasi Anda terus berjalan. Kunci sebenarnya adalah menentukan gol terpenting Anda dan mencocokkan manajer yang tepat dengan tujuan itu. 

Rencanakan dan kelola peta jalan dan peluncuran produk Anda di satu tempat dengan templat dari Asana.

Templat gratis untuk tim produk

Sumber daya terkait

Artikel

7 common causes of scope creep, and how to avoid them