Manajemen perilisan: 5 langkah proses yang sukses

Gambar kontributor tim AsanaTeam Asana16 Juni 20225 menit baca
facebooktwitterlinkedin
Gambar banner artikel proses manajemen perilisan
Coba Asana

Jika pernah melakukan perilisan perangkat lunak, Anda pasti mengetahui betapa rumit proses tersebut. Satu orang menangani banyak hal, mulai mengelola linimasa proyek hingga terus melacak tenggat dan ruang lingkup. Di situlah peran manajemen perilisan. Dengan proses yang tepat, Anda akan dapat mengelola tugas yang paling rumit sekalipun.

Manajemen perilisan adalah teknik yang digunakan untuk mengelola, merencanakan, dan mengontrol pembaruan perangkat lunak untuk meningkatkan kualitas, kecepatan, dan efisiensi. 

Kami akan membahas apa yang termasuk dalam proses manajemen perilisan secara lebih terperinci dan memberikan daftar periksa untuk membantu Anda memulai rencana perilisan Anda sendiri. 

Apa itu manajemen perilisan?

Manajemen perilisan adalah teknik yang digunakan untuk mengelola, merencanakan, dan mengontrol pembaruan perangkat lunak melalui berbagai tahapan yang berbeda. Tujuannya adalah meningkatkan kualitas, kecepatan, dan efisiensi peluncuran perangkat lunak. Teknik ini memastikan tim siap dengan informasi yang benar pada waktu yang tepat sehingga meningkatkan kemungkinan peluncuran produk yang sukses. 

Apa itu manajemen perilisan?

Siklus hidup manajemen perilisan terdiri dari lima langkah yang meliputi perencanaan, pembangunan, pengujian, persiapan, dan penyebaran pembaruan perangkat lunak. Setiap tahap penting untuk mengatur dan melaksanakan perilisan yang sukses dengan benar. 

1. Perencanaan perilisan

Langkah pertama meluncurkan perangkat lunak adalah memulai perencanaan dengan para pemangku kepentingan dalam tim pengembangan. Meskipun ada beberapa cara untuk melaksanakan langkah ini, inisiatif umum seperti mengadakan rapat awal, menyusun kasus bisnis, dan membuat struktur perincian kerja untuk menguraikan dependensi proyek.

Siklus proses manajemen perilisan

Setiap tugas ini akan membantu Anda, sebagai manajer perilisan, melaksanakan siklus pengembangan sistem. Dalam tahap perencanaan, Anda juga harus terhubung dengan tim operasi dan kepemimpinan untuk mendapatkan persetujuan atas perangkat lunak yang dibuat dan siap dikembangkan. 

Berikut adalah daftar periksa perencanaan manajemen perilisan yang digunakan saat memulai proses ini:

  1. Hubungi para pemangku kepentingan: Buat laporan ringkasan proyek dan kirimkan terlebih dahulu kepada pemangku kepentingan untuk ditinjau sebelum rapat awal.

  2. Adakan rapat perdana proyek di awal: Uraikan perincian penting tentang proyek, termasuk tujuan dan metrik keberhasilan. 

  3. Susun kasus bisnis: Jelaskan nilai proyek dan dampaknya terhadap organisasi beserta manfaat jangka panjangnya. 

  4. Buat struktur perincian kerja: Visualisasikan proyek dengan membagi dependensi menjadi tugas-tugas kecil yang mudah dipahami. 

  5. Ajukan perangkat lunak untuk disetujui: Dapatkan persetujuan dari pemangku kepentingan dan buat perubahan proyek sebelum tim memulai. 

  6. Rencanakan jadwal perilisan: Petakan, berikan, dan lacak tugas-tugas proyek agar perilisan perangkat lunak menghasilkan progres. 

Setelah menyelesaikan daftar periksa ini, Anda siap untuk tahap berikutnya: membangun perangkat lunak. 

2. Pembangunan perilisan

Langkah kedua dari proses perilisan adalah yang paling memakan waktu karena anggota tim benar-benar mulai mengembangkan perangkat lunak. Pada tahap ini, semua tugas harus diberikan kepada para pemangku kepentingan, dan informasi proyek harus sudah dikomunikasikan. 

Setelah informasinya jelas, anggota tim dapat mulai membangun perangkat lunak sekaligus menguji dan meningkatkan fitur yang diperlukan. Sebaiknya mulailah melacak potensi risiko atau bug dalam lingkungan produksi sehingga Anda siap untuk tahap pengujian. 

Berikut adalah daftar periksa pembangunan manajemen perilisan yang digunakan saat memulai proses ini:

  1. Memberi tugas kepada para pemangku kepentingan

  2. Melaksanakan dependensi proyek

  3. Mendokumentasikan risiko perangkat lunak menggunakan daftar risiko

  4. Melakukan kerja tim untuk menyelesaikan masalah

  5. Meluncurkan fitur baru dalam lingkungan produksi

  6. Mengotomatiskan pengujian awal

Sekalipun kerja tim dan pengujian diperlukan saat membangun perangkat lunak, pengujian sebenarnya akan dimulai selama tahap berikutnya. 

Otomatiskan pekerjaan dengan Asana

3. Pengujian perilisan

Fase pengujian mungkin jauh lebih penting dari membangun perangkat lunak. Fase ini sangat penting untuk memastikan perangkat lunak berjalan dengan benar dan siap diluncurkan. 

Mendapatkan bantuan anggota tim untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan bug yang muncul itu berguna, tetapi Anda juga harus memulai pengujian pengguna pada langkah ini. Meskipun ini akan bergantung pada seberapa kompleks perilisan perangkat lunak, pengujian pengguna adalah kesempatan bagi konsumen untuk menguji perangkat lunak Anda, biasanya dengan imbalan hadiah tertentu. 

Anda juga perlu melakukan pengujian regresi yang melibatkan pemeriksaan ulang fungsi-fungsi yang telah disetujui untuk memverifikasi fungsi tersebut tetap berjalan dengan baik. 

Berikut adalah daftar periksa pengujian manajemen perilisan yang digunakan saat memulai proses ini:

  1. Memulai end user acceptance testing (UAT)

  2. Mengatasi atau mengurangi risiko perangkat lunak

  3. Mengidentifikasi bug perangkat lunak

  4. Melaksanakan pengujian regresi

Dalam hal perangkat lunak, pengujian adalah bagian penting dari rencana perilisan dan dapat memakan waktu jika memerlukan banyak perubahan. 

4. Persiapan perilisan

Dalam tahap persiapan perilisan perangkat lunak, tim harus selesai membuat perubahan yang diperlukan dan mengoptimalkan fungsi dalam lingkungan uji coba. Ini memastikan setiap bagian perangkat lunak berfungsi dengan baik dan siap diluncurkan. 

Sebaiknya lakukan pemeriksaan jaminan kualitas akhir, atau beberapa kali, untuk memastikan semua fungsi bekerja dengan baik. Ini dapat dilakukan oleh Anda dan tim, mendapatkan bantuan dari anggota tim yang tidak terlibat itu bermanfaat karena mereka akan dapat melihat perangkat lunak dengan sudut pandang yang tidak bias.

Berikut adalah daftar periksa persiapan manajemen perilisan yang digunakan saat memulai proses ini:

  1. Mereplikasi setiap skenario perangkat lunak

  2. Mengoptimalkan integrasi perangkat lunak

  3. Mengatasi bug perangkat lunak

  4. Melakukan QA final

Setelah memberikan tinjauan akhir pada perangkat lunak dan telah disetujui, Anda dapat mulai menyebarkannya di lingkungan aktual. 

5. Penyebaran perilisan

Tahap akhir dari perilisan perangkat lunak melibatkan penggunaan manajemen penyebaran. Ini adalah proses mengeksekusi ide perangkat lunak awal dan melibatkan pemindahan fungsi ke lingkungan aktual. 

Untuk menyebarkan perilisan perangkat lunak, diperlukan lebih banyak pengujian untuk memastikan semua fungsi dipertahankan di lingkungan aktual. Setelah hal ini selesai, ada baiknya untuk terus mengevaluasi integrasi dan membuat perubahan yang diperlukan untuk meningkatkan fungsionalitas. 

Berikut adalah daftar periksa penyebaran manajemen perilisan yang digunakan saat memulai proses ini:

  1. Menyebarkan di lingkungan aktual

  2. Menguji di lingkungan aktual

  3. Menganalisis Key Performance Indicators (Indikator Kinerja Utama atau KPI)

  4. Terapkan integrasi berkelanjutan

Anda juga dapat menutup tugas proyek setelah perangkat lunak diluncurkan dan perubahan yang diperlukan untuk integrasi telah dibuat. 

Manajemen perilisan vs. manajemen perubahan

Meskipun ada beberapa kesamaan antara manajemen perilisan dan manajemen perubahan, keduanya memiliki perbedaan yang cukup signifikan. Manajemen perilisan adalah proses mengimplementasikan produk perangkat lunak, sedangkan manajemen perubahan adalah proses mengoordinasikan perubahan proyek atau bisnis menggunakan proses kontrol perubahan

Berikut beberapa perbedaan utama lainnya:

  • Manajemen perilisan fokus pada konfigurasi, perencanaan, perilisan, dan pengujian proyek. 

  • Manajemen perubahan fokus pada penilaian, otorisasi, permintaan, dan peninjauan perubahan proyek. 

Jadi, manajemen perilisan utamanya fokus pada tugas-tugas seputar perencanaan dan penjadwalan proyek, sedangkan manajemen perubahan fokus pada mengoordinasikan perubahan saat rencana dijalankan. 

Setelah memahami pengertian manajemen perilisan dan perbedaannya dengan manajemen perubahan, mari kita lihat metodologi mana yang tepat untuk Anda.

Baca: Apa itu manajemen perubahan? 6 langkah membangun proses manajemen perubahan yang sukses

Metodologi manajemen perilisan

Meskipun perilisan perangkat lunak harus mengikuti lima langkah di atas, apa pun metode yang digunakan, ada beberapa cara berbeda yang dapat Anda lakukan untuk menjalankan perilisan. Ini termasuk pengembangan Agile dan pengembangan waterfall. 

Metodologi manajemen perilisan

Meskipun berbeda, keduanya menawarkan hasil serupa. Metode yang Anda gunakan akan bergantung pada kerumitan perangkat lunak itu sendiri dan ukuran tim. Mari kita lihat fitur masing-masing metode ini. 

Pengembangan Agile

Pengembangan Agile atau adalah metode manajemen proyek yang melibatkan perencanaan perilisan perangkat lunak secara bertahap. Penahapan ini sering disebut sprint atau iterasi. Fitur dasar dari manajemen Agile adalah:

  • Membuat peta jalan

  • Memprioritaskan backlog produk

  • Menetapkan gol yang logis

  • Memecah tugas menjadi "sprint" yang lebih kecil

Pengembangan Agile membantu tim mengelola dan menjalankan proyek kompleks seperti perilisan perangkat lunak dengan lebih mudah. Metode ini paling cocok untuk tim yang membutuhkan tugas dipecah menjadi gol-gol yang lebih kecil ("Sprint"). Ini biasanya terjadi pada tim kecil yang harus menangani proyek besar. 

Pengembangan Waterfall

Meskipun agak mirip dengan pengembangan Agile dalam hal pembagian tugas, pengembangan waterfall diatur dalam jalur linier. Ini berarti, setiap tugas terikat pada suatu dependensi dan tugas berikutnya tidak akan dimulai sampai dependensi sebelumnya selesai. Fitur lain pengembangan waterfall termasuk:

  • Mengumpulkan persyaratan

  • Merencanakan dan menjadwalkan milestone

  • Menerapkan rencana

  • Memverifikasi dan menguji

  • Mempertahankan dan memperbaiki rencana

Pengembangan Waterfall sangat cocok untuk proyek yang lebih besar dan cenderung lebih terperinci, meskipun kedua metode akan menghasilkan perilisan perangkat lunak yang sukses jika diterapkan dengan benar. Proses pengembangan waterfall sangat cocok untuk tim yang mencari tugas yang spesifik pada tahapan. Ini biasanya terjadi pada tim lebih besar yang memiliki sumber daya yang dibutuhkan, tetapi membutuhkan metode pelaksanaan yang terorganisasi. 

Jenis metodologi yang tepat untuk tim Anda akan bergantung pada ukuran tim dan gaya organisasi pilihan Anda. Jika ragu, cobalah keduanya untuk mengetahui yang paling sesuai dengan kebutuhan tim Anda. 

Alat-alat manajemen perilisan

Manajemen perilisan itu penting karena banyak alasan. Yang paling sederhana, membantu mengelola masing-masing tahap perilisan perangkat lunak sehingga menciptakan proses yang dapat dikelola secara keseluruhan. Itulah sebabnya sangat penting untuk memiliki perangkat lunak manajemen kerja yang tepat. 

Alat yang bermanfaat dari alat manajemen kerja dapat mencakup apa saja, mulai pengaturan tugas, automasi, hingga pelacakan laporan bug. Alat yang tepat untuk Anda akan bergantung pada layanan TI yang membutuhkan bantuan.

Alat yang tepat dapat membantu tim Anda dalam hal berikut ini:

  • Meningkatkan visibilitas

  • Membuat struktur perincian kerja

  • Menjelaskan ekspektasi

  • Menyimpan dan melacak laporan bug

  • Memprioritaskan perubahan proyek

  • Menyederhanakan komunikasi

  • Tetap bekerja sesuai jadwal

Semua ini tidak hanya dapat membantu kesuksesan perilisan perangkat lunak, tetapi juga membantu meningkatkan dinamika tim Anda secara keseluruhan. 

Baca: Rahasia dinamika grup yang hebat

Gunakan manajemen perilisan untuk perilisan mendatang

Manajemen perilisan adalah proses yang terbaik untuk digunakan developer perangkat lunak dan tim DevOps saat merilis produk perangkat lunak baru. Manajemen ini tidak hanya dapat membantu mendeteksi kesalahan perilisan baru secara real-time, tetapi juga memastikan infrastruktur TI siap untuk setiap pembaruan yang akan terjadi. 

Tingkatkan operasi TI Anda selangkah lebih maju dengan templat proyek TI kami. 

Templat gratis untuk tim TI

Sumber daya terkait

Webinar

Digital Transformation for IT Leaders: Boost agility by revolutionising work