Memahami proses iteratif, beserta contoh

Headshot kontributor Julia MartinsJulia Martins20 April 20216 menit baca
facebooktwitterlinkedin
Gambar banner artikel memahami proses iteratif Asana
Coba Asana sekarang

Proses iteratif adalah salah satu kata seperti Agile yang secara otomatis membuat kita berpikir tentang tim teknik. Namun sebagian besar tim melakukan pengulangan dalam satu atau lain cara, serta menggunakan metode iteratif dapat membantu Anda mengurangi risiko, mengelola efisiensi, dan mendekati masalah dengan cara yang lebih fleksibel dan dinamis. 

Jika Anda ingin mencoba proses iteratif, artikel ini cocok untuk Anda. Kami akan memandu Anda mengenai cara menentukan proses iteratif, serta cara menerapkan proses ini di tim Anda. 

Apa itu proses iteratif? 

Proses iteratif adalah praktik membangun, menyempurnakan, dan meningkatkan proyek, produk, atau inisiatif. Tim yang menggunakan proses pengembangan iteratif membuat, menguji, dan merevisi hingga puas dengan hasil akhirnya. Anda dapat menganggap proses iteratif sebagai metodologi coba-coba yang membawa proyek lebih dekat ke gol akhirnya. 

Proses iteratif adalah bagian mendasar dari metodologi lean dan manajemen proyek Agile, tetapi proses ini dapat diterapkan oleh tim mana pun, bukan hanya tim Agile. Selama proses iteratif, Anda akan terus meningkatkan desain, produk, atau proyek sampai Anda dan tim puas dengan hasil akhir proyeknya.

Jadi apa itu proses non-iteratif? 

Dalam proses non-iteratif, Anda dan tim akan bekerja sama untuk menghasilkan produk akhir tanpa harus mencoba ide-ide baru saat berjalan. Biasanya, proses non-iteratif memerlukan lebih banyak waktu selama fase konseptualisasi dan pembuatan, sehingga semuanya berfungsi sebagaimana dimaksud selama fase pengujian. 

Waterfall adalah proses non-iteratif yang paling umum. Dalam model waterfall, Anda dan tim akan menentukan fase proyek sebelum proyek dimulai. Setiap fase dimulai setelah seluruh fase sebelumnya selesai. Persyaratan dan sumber daya biasanya akan dikunci sebelum proyek dimulai serta tim menghindari perubahan rencana proyek sebanyak mungkin. 

Misalnya, bayangkan Anda bekerja dengan agensi desain untuk membuat ebook. Anda harus terlebih dahulu memberikan semua salinan ebook tersebut. Kemudian, agensi desain akan mengambil salinan itu dan membuat desain. Terakhir, tim internal akan copyedit ebook yang telah dirancang untuk memastikan semuanya baik. Ini adalah contoh model waterfall karena setiap fase bergantung pada langkah sebelumnya (yaitu Anda tidak dapat copyedit ebook yang dirancang sampai itu dirancang terlebih dahulu).

Bergantung pada tim dan jenis proyek yang dijalankan, proses non-iteratif dapat menjadi tantangan karena proses tersebut tidak dibangun pada saat tim melakukan pengulangan dan peningkatan terus-menerus. Karena ada begitu banyak hal yang tidak diketahui dan kejutan di bidang teknik, tim teknik khususnya cenderung menggunakan proses iteratif daripada proses non-iteratif, tetapi keduanya bisa memberikan manfaat. 

Apakah desain bertahap sama dengan proses iteratif? 

Sebagian besar tim menggunakan desain bertahap dan proses iteratif secara bergantian, dan dalam praktiknya, mereka sering berjalan beriringan. Namun ada perbedaan antara kedua istilah tersebut.

Dalam proses iteratif, tim Anda bekerja untuk memperbaiki dan meningkatkan proyek berdasarkan umpan balik atau informasi baru. Kunci dari proses iteratif adalah percobaan: proyek menjadi lebih baik dari waktu ke waktu sebagai akibat dari perubahan ini. 

Dalam desain bertahap yang terkadang disebut pengembangan bertahap, Anda akan menambahkan fitur baru dan membangun hal-hal yang lebih baik setelah versi atau hasil pertama. Untuk menjalankan proses desain bertahap, tim dengan sengaja menghasilkan versi sederhana dari proyek akhir mereka yang bisa diselesaikan secepat mungkin (seperti kata Facebook, bergerak cepat dan melakukan kesalahan). Kemudian, tim akan mengulangi dan meningkatkan versi awal dengan membuat peningkatan yang menyertakan lebih banyak fitur daripada versi awal. Mereka akan terus melakukannya sampai hasil akhirnya memiliki semua fungsi yang diperlukan. 

Sebagian besar tim yang menggunakan proses iteratif menggunakan desain bertahap dan sebaliknya. Proses iteratif yang baik juga bersifat bertahap sehingga Anda dapat terus meningkatkan hasil awal. Desain bertahap yang baik juga bersifat iteratif karena Anda harus dapat menanggapi umpan balik pelanggan dan melakukan penyesuaian jika perlu.

Coba Asana untuk manajemen proyek

Contoh proses iteratif

Ilmu Teknik

Banyak tim teknik menggunakan proses iteratif untuk mengembangkan fitur baru, menerapkan perbaikan bug, atau menguji strategi baru A/B. Seringkali, tim teknik akan membuat beberapa pengulangan yang menurut mereka sama-sama menjanjikan, lalu mengujinya dengan pengguna. Mereka akan mencatat poin kesulitan dan keberhasilan, kemudian melanjutkan membangun salah satu yang terbaik dan sudah diuji.

Pengembangan produk

Anda mungkin terkejut menyadari bahwa sebagian besar pengembangan produk sangat iteratif. Pikirkan teknologi pribadi apa pun yang pernah Anda beli, kemungkinan ada versi sebelumnya sebelum yang Anda beli, dan mungkin juga versi setelahnya. Pikirkan perkembangan ponsel selama bertahun-tahun, bagaimana speaker menjadi lebih kecil dan lebih portabel dari waktu ke waktu, atau bahkan cara lemari es dari merek yang sama telah berubah untuk beradaptasi dengan kebutuhan keluarga yang baru. Semua ini adalah proses iteratif. 

Pemasaran

Beberapa tim pemasaran merangkul proses iteratif, yang lain tidaklah demikian. Tetapi sampai tingkat tertentu, banyak pemasaran yang iteratif. Misalnya, beberapa tim pemasaran mungkin menguji salinan iklan yang berbeda untuk melihat mana yang mendapatkan keterlibatan lebih baik atau mengirimkan dua versi buletin email untuk membandingkan click-through rate. Atau, tim pemasaran merek dapat menggunakan proses desain iteratif untuk mengidentifikasi citra yang paling sesuai untuk audiens targetnya.

Penjualan

Meskipun sebagian besar pekerjaan tim penjualan yang menghadapi pelanggan tidak iteratif, beberapa tugasnya dapat mengambil keuntungan dari proses iteratif. Misalnya, tim penjualan mungkin mengambil pendekatan iteratif untuk mengirim cold email. Mereka mungkin meminta perwakilannya mengirim beberapa baris subjek email yang berbeda dan menganalisis hasilnya. Kemudian, tim dapat menerapkan baris subjek yang paling sukses untuk ke depannya.

5 langkah dari proses iteratif

Proses iteratif dapat membantu Anda selama siklus proyek. Selama langkah-langkah proses iteratif, gol dan persyaratan Anda akan berfungsi sebagai titik awal proyek. Kemudian, tim Anda akan menggunakan pengujian, pembuatan prototipe, dan pengulangan untuk mencapai hasil terbaik. Berikut caranya:

1. Perencanaan dan persyaratan

Selama langkah dalam proses iteratif ini, Anda akan menentukan rencana proyek dan menyelaraskan tujuan proyek secara keseluruhan. Ini adalah tahap di mana Anda akan menguraikan persyaratan yang sulit, yaitu hal-hal yang harus terjadi agar proyek berhasil. Tanpa langkah ini, Anda berisiko mengulangi lagi tetapi tidak mencapai gol Anda. 

2. Analisis dan desain

Selama langkah ini, Anda dan tim akan fokus pada kebutuhan bisnis dan persyaratan teknis proyek. Jika langkah pertama adalah proses menguraikan gol, langkah kedua adalah saat Anda melakukan curah pendapat desain yang pada akhirnya akan membantu Anda mencapai gol tersebut. 

3. Implementasi

Selama langkah ketiga, tim Anda akan membuat pengulangan pertama dari hasil akhir proyek. Pengulangan ini akan diinformasikan oleh analisis dan desain dan harus bekerja untuk mencapai tujuan proyek akhir. Tingkat detail dan waktu yang dihabiskan untuk pengulangan ini akan bergantung pada proyeknya.

4. Pengujian

Sekarang setelah Anda memiliki pengulangan, Anda akan mengujinya dengan cara apa pun yang paling masuk akal. Misalnya, jika Anda sedang mengerjakan peningkatan pada halaman web, Anda mungkin ingin mengujinya secara A/B terhadap halaman web saat ini. Jika Anda membuat produk atau fitur baru, pertimbangkan untuk melakukan pengujian kegunaan dengan sekumpulan pelanggan potensial. 

Selain pengujian, Anda juga harus berdiskusi dengan pemangku kepentingan proyek. Minta mereka untuk mempertimbangkan pengulangan dan memberikan umpan balik

Baca: Apa Itu Siklus Plan-Do-Check-Act (PDCA)?

5. Evaluasi dan tinjauan 

Setelah pengujian, tim Anda akan mengevaluasi keberhasilan pengulangan dan menyelaraskan apa pun yang perlu diubah. Apakah pengulangan ini mencapai tujuan proyek? Mengapa atau mengapa tidak? Jika ada sesuatu yang perlu diubah, Anda dapat memulai ulang proses iteratif dengan kembali ke langkah kedua untuk membuat pengulangan berikutnya. Ingatlah bahwa perencanaan dan gol awal harus tetap sama untuk semua pengulangan. Lanjutkan membangun pengulangan sebelumnya hingga Anda mendapatkan hasil akhir yang disukai.

Jika Anda memulai ulang proses iteratif, pastikan semua orang masih selaras dengan gol proyek Anda. Proses iteratif dapat memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan, tergantung pada berapa banyak pengulangan yang Anda lakukan. Memusatkan pengulangan pada tujuan proyek Anda setiap kali memulai ulang proses iteratif dapat membantu memastikan untuk tidak kehilangan jejak pedoman Anda.

Manfaat dan tantangan dari proses iteratif

Model iteratif tidak cocok untuk setiap tim atau setiap proyek. Berikut adalah pro dan kontra utama dari proses iteratif untuk tim Anda.

Kelebihan:

  • Peningkatan efisiensi. Karena proses pengulangan mencakup percobaan, jadi akan membantu Anda mencapai hasil yang diinginkan lebih cepat daripada proses non-iteratif. 

  • Peningkatan kerjasama. Alih-alih bekerja dari rencana dan spesifikasi yang telah ditentukan (yang juga membutuhkan banyak waktu untuk membuatnya), tim Anda bekerja sama secara aktif.

  • Peningkatan kemampuan beradaptasi. Saat Anda mempelajari hal-hal baru selama fase implementasi dan pengujian, Anda dapat mengubah pengulangan untuk mencapai gol, bahkan jika Anda melakukan sesuatu yang tidak diharapkan pada awal proses iteratif. 

  • Lebih hemat biaya. Jika Anda perlu mengubah ruang lingkup proyek, Anda hanya akan menginvestasikan sedikit waktu dan upaya ke dalam prosesnya. 

  • Kemampuan bekerja secara paralel. Tidak seperti lainnya, metodologi non-iteratif seperti metode waterfall, pengulangannya tidak selalu bergantung pada pekerjaan sebelumnya. Anggota tim dapat mengerjakan beberapa elemen proyek secara paralel, yang dapat mempersingkat linimasa Anda secara keseluruhan. 

  • Mengurangi risiko tingkat proyek. Dalam proses iteratif, risiko diidentifikasi dan ditangani selama setiap pengulangan. Alih-alih memecahkan risiko besar di awal dan akhir proyek, Anda secara konsisten bekerja untuk menyelesaikan risiko tingkat rendah.

  • Umpan balik pengguna yang lebih andal. Saat Anda memiliki pengulangan yang dapat dilihat atau berinteraksi dengan para pengguna, mereka dapat memberi Anda umpan balik tambahan tentang apa yang berhasil atau tidak.

Kontra:

  • Peningkatan risikoscope creep. Karena proses iteratif bersifat coba-coba, proyek Anda dapat berkembang dengan cara yang tidak diharapkan dan melebihi cakupan proyek asli. 

  • Perencanaan dan persyaratan yang tidak fleksibel. Langkah pertama dari proses pengulangan adalah menentukan persyaratan proyek. Mengubah persyaratan selama proses iteratif dapat memutus alur pekerjaan dan menyebabkan Anda membuat pengulangan yang tidak sesuai dengan tujuan proyek Anda.

  • Linimasa yang tidak jelas. Karena anggota tim akan membuat, menguji, dan merevisi pengulangan sampai mereka mendapatkan solusi yang memuaskan, linimasa pengulangan tidak ditentukan dengan jelas. Selain itu, panjang pengujian peningkatan yang berbeda dapat bervariasi, serta juga memengaruhi linimasa proses iteratif secara keseluruhan. 

Coba, coba, dan coba lagi

Pada akhirnya, setiap tim dapat belajar sesuatu dari proses iteratif. Jika memungkinkan, lakukan pendekatan dengan mentalitas coba-coba. Jika ragu, Anda bisa berpatokan pada fleksibilitas dan kolaborasi. Dan apakah Anda menerapkan metode pengulangan atau tidak, selalu berusaha melakukan perbaikan terus-menerus dalam pekerjaan Anda. 

Untuk kiat lebih lanjut, baca artikel kami tentang 25 keterampilan manajemen proyek yang penting.

Coba Asana gratis

Sumber daya terkait

Artikel

What is extreme programming (XP)?