Titik Buta TI: Memahami Departemen yang Menyukseskan atau Menghancurkan Bisnis

rebecca hindsRebecca Hinds
2 Januari 2024
1 menit baca
facebookx-twitterlinkedin
 Gambar banner artikel kolaborasi lintas fungsi TI
Cek Templat

CIO, CTO, dan pemimpin TI lainnya hampir tidak dapat bernapas lega selama tiga tahun terakhir. Namun meski ada tantangan yang terus menghadang, banyak pemimpin yang akhirnya mempunyai kesempatan untuk berhenti sejenak. Dan saat mereka mulai melambat, mereka menyadari—ada hal yang tidak berfungsi.

Riset terbaru dari The Work Innovation Lab, bermitra dengan Firstbase, penyedia terkemuka manajemen peralatan kerja fleksibel untuk pekerja jarak jauh dan hybrid, dan Sierra Ventures, perusahaan modal ventura tahap awal yang berinvestasi untuk masa depan teknologi perusahaan, berfokus pada tantangan yang dihadapi para pemimpin TI dan bagaimana peran tersebut berkembang dalam menghadapi perubahan ini.

Melalui penelitian ini—yang melibatkan survei terhadap lebih dari 500 profesional TI dan wawancara dengan para pemimpin TI—kami menemukan:

  1. Kolaborasi lintas fungsi membantu para pemimpin TI mendorong pertumbuhan pendapatan. Sekitar dua pertiga (64%) dari semua kolaborasi internal oleh tim TI bersifat lintas fungsi. Hanya SDM dan Hukum yang memiliki kolaborasi lintas fungsi yang lebih tinggi.

  2. Kepemimpinan TI merupakan pusat strategi bisnis. Penelitian kami menunjukkan hampir setengah dari para pemimpin TI diminta untuk memberikan saran perencanaan strategis lebih sering saat ini daripada enam bulan yang lalu.

  3. Peralatan, automasi, dan penggunaan AI yang tepat adalah pendorong efisiensi utama bagi para pemimpin TI. Responden kami lebih cenderung menyebut AI atau automasi sebagai investasi terbesar mereka (investasi yang mereka perkirakan akan memberikan dampak paling positif bagi perusahaan) pada 2023 dibandingkan investasi lainnya.

  4. Meningkatkan pengalaman karyawan digital adalah prioritas utama bagi para pemimpin saat ini. Kami menemukan perusahaan yang mencapai atau melampaui tujuan terkait TI mereka pada 2022 cenderung menganggap investasi dalam pengalaman karyawan digital sebagai hal yang penting atau sangat penting.

  5. Eksperimen berkembang pesat. Para pemimpin TI terkemuka tidak takut gagal. Bahkan, mereka takut untuk tidak melakukannya—sebagian besar eksekutif TI senior mengatakan mereka menyesal tidak bereksperimen lebih banyak.

Meskipun para profesional TI bekerja lebih lintas fungsi dibandingkan sebelumnya, hal ini tidak berjalan mulus. Lebih dari separuh pemimpin TI eksekutif senior yang kami survei merasakan stres setidaknya setiap minggu karena bekerja lintas fungsi. 

Stres ini bisa sebagian berasal dari kesalahpahaman. Secara khusus, para profesional TI paling berjuang untuk memahami prioritas hukum, keuangan, dan SDM dari perusahaan. 

Namun, kolaborasi lintas fungsi dengan tim-tim ini sangat penting untuk meningkatkan hasil bisnis. Tim TI perlu berkolaborasi dengan tim hukum untuk memahami dan mengatasi ancaman keamanan siber. Dengan tim keuangan, mereka harus dapat menyesuaikan anggaran dan mendiskusikan cara untuk tetap ramping di lingkungan makro yang menantang. Dan mereka perlu berkolaborasi dengan SDM untuk meningkatkan pengalaman digital pegawai.

Dengan mempertimbangkan semua hal, riset kami menunjukkan menjadi pemimpin TI dalam lanskap bisnis yang selalu berubah saat ini memiliki banyak tantangan. Namun sekarang peran ini menjadi lebih penting bagi perusahaan, dan para pemimpin TI di perusahaan berkinerja terbaik memberikan nilai yang tiada bandingannya ke seluruh organisasi.

Pelajari lebih lanjut tentang hal yang ditunjukkan dalam riset terkait kesulitan unik yang dihadapi para pemimpin TI saat ini, dan hal yang berbeda yang dilakukan pemimpin terbaik, dalam laporan State of IT Leader mendatang dari The Work Innovation Lab, yang akan terbit pada Juni 2023.

Sumber daya terkait

Laporan

The State of AI at Work 2024 - The Work Innovation Lab